Kado terakhir buat mamah

          akhirnya ada penerus ibu ku sebagai  penulis adik kedua q yang ber nama RIMBA HAYU KUSUMA ASTUTI yang duduk dikelas 2 SMP, bakat menulis nya sudah muncul sejak kecil tapi baru di latih kemarin q baru melihat buku diarinya ternyata banyak banget cerpen yang dia buat ini ada salah satu salinannya q tulis...
mohon bagi yang punya ilmu lebih minta batuanya dinilai. 


Setelah pulang sekolah risya pulang dengan mata yang berkaca-kaca,…..JEBLESS!!!!!! tanpa salam risya pun langsung masuk kamar,…,,,,,mamah yang sedang masak di dapur pun terkaget-kaget atas tingkah risya yang aneh itu..mamah pun mematikan kompor yang sedang,,menyala…
“risya,…risya.. kenapa kamu nak…thok…thok.bukak sayang ..bukak mamah mau bicara sama kamu nak”
Ku membuka pintu“gak  pha..pha kok mah”
“kamu bohong kan sama mamah”
Air mata kumenetes dengan derasnya,,tak brani q menatap wajah mamah yang penuh pertanyaan itu..q merasa bersalah kepada mamah..harus bicara apa bingung serba salah…jadinya!!
               “kalau risya cerita sama mamah…mamah gak marah kan sama risya’’
 “iya asal risya jujur sama mamah..kenapa kamu datang-datang gak salam langsung masuk kamar nutup pintu juga keras-keras..kenapa???jwab jujur”
“tadi kan risya mampir toko..risya beliin kado buat mamah..terus risya pulang eh ketemu temen-temen risya diajak main basket,,nah kadonya mamah risya taruh di samping tas setelah selesai main basket,kado yang mau ku kasih ke mamah hilang huhuhu…L”bicara ku tersegak-segak”
“ sayang”mamah memeluk ku dengan erat,,ku pun tambah menangis,,”maaffin risya ya mah gak bias ngodo mamah saat mamah ulang tahun padahal risya pengen lihat mamah pakek hadiah dari risya mah” huhuhu air mata q tak ter hiraukan lagi..iya sayang udah gak usah nangis mamah seneng banget kamu udah inget ulang tahun mamah”kado terindah buat mamah adalah bisa berada disisi kamu untuk selama-lama’n  sayang..J  “makasih ya mah udah ngertiin risya ..risya sayang banget  sama mamah” bibir ku sambil mengecup pipi mamah yang halus itu..dan sore hari’n sura mobil terpakir di depan rumah tin..tin..tin,,”
               “papah”diri ku langsung bangkit dari sova dan lari memeluk papah..
“sayang papah pulang..oh’ya mamah mana sayang..ini papah beli kado buat mamah”   
Ku meneteskan air mata saat papah membeli kado buat mamah,,,’’kenapa risya kok nangis,,” gak kok Cuma itu lho pah tadi risya beliin mamah kado tapi kado buat mamah itu hilang pah,,risya pengen banget ngado mamah pah padahal kado itu risya beli dari tabungan risya pah,,huhuhuL,,”ya ampun sayang jangan nangis gitu dong nanti kita pergi ke mall yuk!!gimana mau gak ngegantiin kado mamah yang hilang itu ..jawab ku dengan penuh semanga MAU BANGET PAH!!!!” kapan”??...
“besok siang setelah risya pulang sekolah gimana??mau gak”
“emm..gi mana ya..oky deh iya tpi risya di jemput yap pah,..”
“iya deh..gampang lau soal itu..jam brapa risya pulang ???”
“ kaya biasanya pah,,,,,,”
Setelah pulang sekolah papah udah,,,nunggu aku di depan gerbang.trus kita pergi ke sebuah mall dan kita menuju butik langganan mamah,,,dan aku pilih gaun yang paling cantik dan yang paling sepecial di butik itu,,semoga aja mamah suka dengan hadiah ku ini…
            “mbak di bungkus yang rapi,dan bagus ya mbak soalnya ini buat mamah tercintaku”
“iya adek,,baik banget sama mamah nya,,kapan-kapan kesini lagi ya dhek”Tanya sie penjaga toko…
            “siplah mbak pasti aku kesini lagi kok mbak”
            “udah pilih kado’n ris,,apa yang kamu pilih nak”
            “emmm,,gaun yang paling cantik d butik itu pah gi mana bagus gak gaunya??”
“lumayan bagus kok pasti mamah suka banget sama pilihan kamu ris’’
Senyumku semakin lebar saat papah memuji,,pilihan gaun ku yaa semoga aja mamah suka..sesudahya sampai rumah hati ku dheg,,dheg,kan nih,,,soalnya ini kado pertama ku buat mamah,,, aku semakin deg…degkan saat q melihat bendera warna merah ter pasang di depan gang rumah ku…
            “siapayang meninggal ya risya…?” papah bertanya dengan wajah pucat.
            “ ngaktahu pah…”risya menjawab
“Pa itukan mobil ambulan yangtadi menyelip mobil kita saat ditikungan semanggi kan pa, kug ada disini ya pah…?” sambil menunjuk mobil ambulan.
“Papah kok banyak orang ya pah di dpan rumah kita…?” Tanya risya.
“gatahu juga ris..”
            “MAMAH……!!!!!!!!!!!!.” Teriak risya menjerit saat melihat mamahya terbujur kakudi depan ruang tamu.dan sudah siap dimakam kan.
            “Risya sudah jangan menangis lagi nak, iklasin mamah nah biar mamah tenag di alam sana…!” papah menenangin hati risya dengan meneteskan air mata saat wanita yang dia cintainya terbujur kaku.
            “mamah ini Risya bawain kado ulangtahun buat mamah bagus banget mah coba deh mamah pake pasti mamah akan menjadi wanita tercantik di dunia ini.” Sambil tersenyum memangdang dan mencium jenazah mamah nya yang untuk terakhir kalinya.
            “Mamah kata nya habis ini kita akan makan di KFC, basok mau nemenin risya basket dan banyak lagi mah, jangan kaya gini mah ….!”sambil memeluk mamah.
            “Risya sudah ya nak,ini mamah sudah menemukan jalan terang mamah ini berjalan menuju surga nak, sudah jangan menangis lagi nak, ini mamah sudah tersenyum buat kita di sana nak dengan tuhan dia sedang tersenyum dengan wajah berseri, di ihklasin mamah pergi ya nak,doain mamah supaya dapat tempat disurga yang paling indah.” Bujukan papah sambil memeluk anak semata wayangnya.
“adek ini ada sebuah surat dek sebelum mamah meninggal”. Bibi sambil menyerahkan selembar kertas.
            “ Risya membaca surattersebut.

Buat Risya sayang,
            Adek mamah sudah g bisa lagi menemein adek maen lagi, adek sudah ngak usah beliin mamah kado. Mamah sudah seneng banget adek merhatiin mamah. Adek janji ya sama mamah,, adek harus jadi adak yang pinter nurut sama papah jangan ngeyel. Mamah sudah ngak bias nmenin adek main, belajar, dan adek harus rajin ya. Mamah jiga minta tolong jagain cowok mamah ya heheheheheh….. mamah mau ketemu sama tuhan dulu! mamah tinggal dulu ya dek. Mamah sayang banget sama adek..dan papah .

yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

1 komentar:

komentar