KEMBALIKAN SABUK GW BEGOOO...!!!!


Gila bener hari ini gw sial banget dah udara tadi kelaparan waktu istirahat gw g’ jadi makan karena gw ketiduran karena tadi malem blom bobok. Gini ceritanya gw seneng banget pagi hari berangkat pake baju baru yang dibuatin ibunda gw tapi sayang nya kagak ada badgenya jadi agak g berani gmana goitu mau make kesekolahan, nah p[erasaaan g’ enak gw kerasa juga deh waktu jam pergantian pelajaran gw berniat ama Hamzu mau ke Kopsis mau beli makanan ama mau beli Badge.
            Tet...tet...tet... jam biologi udah habis  dengan iler-iler bergelepotan di sekitar mulut Hamzu ngajak gw ke kopsis seiring godaaan saitan mata gw udah ilang seketika saat guru biologi keluar ruangan. Sambil berjalan di belakang ibu guru biologi sampai didepan kelas XII.IA3 pas guru fisika laennya keluar(dia adalah WAKASEK kesiswaan) yang menurut temen-temen gw adalah monster super galak, killer, mempunyai tanduk dikepala, mempunyai buntut *udah kaya iblis yang ada di film Hellboy* dan tut***tutu (sensor). Stop...! udah g’ usah diterusin lagi menjelekkan sesuatu yang udah jelek heheheh entar gw malah curhat sampai kemana-mana lagi.heheheh
            iya, namanya adalah Mr. Raimons(nama samaran) . dia tu adalah sosok seorang yang tegas dan disiplin, tapi juga over jadi lebay deh tegasnya. Dia tu buat aturan kagak mutu dari aturan g” boleh bawa jaket saat memasuki sekolaha. Emang apa hubunganya otak ama jaket.kan tujuannya sma gw adalah “Luhur Budi Pekerti,Unggul dalam Prestasi” kagak ada urusannya ama jaket.dan tujuan negara membangun sekolah adalah “Mencerdaskan Kehidupan Bangsa” trus apa hubungannya ama jaket pakk..... kan du UU sekolah kagak ada peraturannyta.
            Terus ada lagi aturan rambut harus rapi tidak boleh menutupi kuping, berpakean rapi, terus harus seragam. Dan itu ditujukan hanya untuk murid doang lha peraturan untuk guru apa pak...???? yah, soal memakai seragam dan tatatertib oke dah kami sebagai murud diharuskan mematuhi dan tahu diri dan menurutinya dengan lapang dada *wissss bahasa orang jadoel* lha tapi kok guru(didugu lan ditiru) emang gt dibuat peraturan yang sama dengan murud pak...??
            Gw pernah liat waktu upacara hari senin banyak temen-temen gw keciduk saprrol pp atau lebih dikenal dengan nama PKS. Terus disuruh buat barisan sendiri didepan. Hehehe tenang sob gw juga keciduk. Barisan gw deket ama barisan guru-guru dan gw lihat dengan jelas bahwa seorang guru (DIGUGU LAN DITIRU) dengan mevbangganya dan pdnya menggunakan seragam partai, kamsudnya kalo dia fanatik ama PDIP dia memakai seragam batik warna merah, ada yang fanatik ama golkar, demokrat dll. Udah kaya mau pemilu. Pantes mereka mengesahkan dan berbicara tentang  peraturan-peraturan muridnya gagak pada ngagas karena gurunya adja kagak nurut aturan. Harap Maklum
            Oke dan balik lagi dipersoalan gw, gw ama Hamzu pergi kekopsis terus Hamzu didepan nyapa pak Raimons.
            “siang pak” sambil bungkuk kayak kakek2.
            Pak raimons hanya nyengir memperlihatkan kumis segede sapu gitu. Gelitahu pak liatnya.
Mampus gw pak raimons berjalan ke arah gw, mau berbalik haluan udah nanggung . mati dah gw kali ini, gwg habis pikir dengan akal cerdik gw memaksa kerja otak yang udah lemot ini untuk bekerja lebih keras. “TING” gwdapet ide biar g’  kelihatan salah gw yaitu g make badge, gw pura2 g tahu adja sambil nyapa.
            “Siang pak..” dengan mimik melas hehehe.
            Dia berhenti dan menarik gw yang udah mau lari. Mati dah gw rasanya mau nyari sungai nyebur terus ngmbang.
            “kamu anak mana...?” tanya dia kaya orang bodo.
            “he..he..he..” gw Cuma bisa nyengir kaya kuda dongo.
            “sudah g” pake dasi,G’ pake badge SMA, g”pake nama, g”p[ake tingkatan jkelas, sabuk udah kaya preman.” Sambil senyum palsu.
            “Ini pake baju Baru pak belum sempet masang badge.” Ngelak gw walaup[un garing abis..kriuk...kriuk.
            “coba copot tu sabukmu..!!1” sambil menodongkan tangannya *ibunda tolong gw kerampokan*
            “ini pak.. saya kelas XII.IA2” sambil masang muka melas udah kaya pemulung di luaran sana saat mau ditertibkan ke kantor polisi.
            “nah gitukan kelihatan ganteng” sindir dia. *udah dari sononya ganteng pak dasar kamu adja yang g memperhatikanku*hehehe
            “sudah pak saya mau beli badge dulupak.” Sambil gw mau lari
            “kamu anak ipa..aduh g p[antes kamu” mulai deh mendiskriminasikan gw kagak suka hal itu membeda-bedakan.
            Emang udah kurang pak gaji guru kesiswaan. Pake menyita banyak sabuk apaq mau kamu jual di pada..??? seribu tiga..seribu tuga... sambilnawarin sabuk.. busset gile men. Mr. Raimons pergi ke ruang wakasek dan gw langsung badmood abis dah di depan gw ada kursi rasa2nya udah mau nimpuk tu guru pake kursi ini atao mau nimpuk pake ini batu yang ada di deketpohon. Udah deh sabar adja, yang gw g abis mikir t5u hamzu malah ngilang pergi ke kopsis ndirian. Temen macam apa tu. Hal ini succes membuat gw pengen keburu pulang terus masuk kamar, dikunci, matiin lampu, mojok dan GALAUUU...
            Ini gw punya tips sob buat temen-temnen SMA kalo ketemu ama Mr. Raimons :
1.     Kalu lu liet dia dari kejahuan buruan balik kanan dan nganjrit pergi atau kabur
2.    Apabila udah mepet dan tidak bisa lari. Loe buruan nyari sungai langsung nyebur “ngambang”. Kalo g ada sungai ada alternatif kedua yaitu cari selokan nyebur tengkurep ngambang.
3.    Kalu g’ ber hasil loe pura2 adja gila (yang ini gw g sarannin  karena kalo loe di bawa ke RSJ malah gaswat urusane. Jadi pura2 hilang ingatan adja ampuh banget).
4.    Pura-pura mati adalah pilihan terak hir apa bila semuagagal dia g akan ngelihat loe kalo udah ngelewati loe timpuk pake batu adja tu kepalanya.
Nah selamat mencoba semuanya hehehe semoga berhasil n g’ se apes gw hari ini. Sesampainya di kelas gw buka jendela deket meja gw hmmmm... nikmatnya angin semilir berhembus bikin kegaluan ini begitu SEEMMMPPPPUUUUURRRRRRNNNNNNAAAAAAAA...
      Beberapa menit kemudian gw udah di alam mimpi...

yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »