Cerita Keluarga Gw (part II : Pertarungan Melawan Manusia Iguana)


Apakah gw ini kakak yang bertanggung jawab atou Cuma bisa njawab doang dan yang nanggung adek-adek gw. Gw seneng banget kalo njailin adek gw yang paling kecil yaitu sunan ataou lebih sering gw panggil manusia iguana, entah kenapa gw manggil dia kayak gitu mungkin karena kaki dia bersisik dan wajah lebih mirip iguana dibanding primus(ini beneran lho).
Kalo dia ketemu dengan yang namanya cokelat dia rela ngelakuin apa saja termasuk memakan dan menggigit orang yang sedang membawa cokelat kalo g mau ngasih kedia(sampe gerobak cokelat milik tetangga gw pada abis dimakan ama dia jadi tetangga gw trauma akut ama nie anak), bahkan pada waktu gw kelas satu sma dan sunan mengenyam meja sekolahan Taman kanak-kanan aisiah(sambil menggerogoti dan menggigit meja).
Saat itu gw abis pulang dari sekolah dengan membawa sebatang cokelat, dari jarak 500 meter pun hidungnya sunan yang udah kaya cerobong asap pabrik ingus ini sudah mengendus keberadaaan cokelat gw(sambil menjulur-julurkan lidahnya udah kaya manusia iguana sungguhan). Saat gw dah sampai rumah cokelat yang gw beli tadi gw sembunyiin di katoong tas gw dan si manusia iguana ini langsung nodong kegw “minta cokelat dong mas..cokelatnya mana…? Cokelat..??!!”(sambil melas udah kaya pengemis iguana yang ada di kebun binatang). “cokelat … cok lat apaan?” pura-pura bego.dan tanpa basa-basi lagi dia langsung melompat dan menerkam tas gw dan langsung menggigit cokelat tersebut dan sekaligus tas dan buku pelajaran gw* bener-bener rakus nie iguana*.
          Kebetulan tadi sore om gw yang dari korea pulang dengan membawa oleh-oleh untuk gw dan keluarga. Kerena gw adalah ponakan yang paling disayang ma dia gw di beliin cokelat yang ueeeennnaaakkk banget(cokelat import lhoheheh pamer..!!!) dan adek gw rimba dibeliin baju tradisional korea persis yang kaya ditipi-tipi itu lho. Karena om gw kagak tahu kalo ibunda gw ngelahirin adek gw yang tidak lain adalah manusia iguana ini jadi adek gw sunan kagak dibeliin oleh-oleh. Karena sunan kagak dibawain oleh-oleh dia nangis sehari semalam sampe nie rumah banjir dengan ingus, iler, dan air matanya bercampur jadi satu menjadikan nie rumah gw tenggelem disamudera india(nangis sambil ngambang, guling-guling bis itu makan menyan dan makan beling…wuuuiihh serem).
karena kebanjiran nie seisi rumah, sampai gw mau kedapur adja ngambil makanan sampai harus berenang. Adek gw rimba mau liat tv harus sambil ndayung bawa sampan. Dan sunan si manusia iguana nangis sambil ngambang. Heheheee (ketawa bahagia dalam hati ternyata gw bener2 kejam).
          Beneran sob cokelatnya bener-bener eunakkk banget sego tiwul pun lewat. Sambil makan dan memamerin nie cokelat ke sunan yang masih menangis. dia menjerit keras banget ttttiiiiiiidaaaaaaakkkkkkk……!!!!!!(slowmotion). Itu sih versi actionnya kalo versi sinetron laga sih dia nangis bawa obor terus terbang naek elang dan membunuh naga. Abis itu dia ngelanjutin sambil galu dibawah guyuran hujan sambil berkata “malang banget dah nasib gw”. Di dapur ibunda gw teriak “PUUTTRAAAA…!!!! Kamu apain adek kamu” sambil bawa golok di acungin ke atas(ampun bunda).
          Entah kenapa gw sebagai kakak tidak kaya kakak-kakak yang laen yang nyayangin dan mengkasihi adeknya. Tapi, gw bisanya Cuma ngejek dan belum puas kalo ngelihat adek gw belom nangis apa lagi sampe njedotin kepalananya ke tembok (khehehehehh ketawa sinis).
          Paginya karena nie hari sunan libur dan kebetulan gw berangkatnya agak siangan dikit. Gw membangunin sunan dengan cara mengileri wajahnya dengan aer. Dia g bangun-bangun dan sampai gw gendong dan gw turunin di bak mandi sambil ngambang dia teriak lagi”ssssiiiiiaaaaaallllllaaaaannnnn lu mas” (hahahah gw puas dalam hati gw). Entah kenapa nie hati puas banget kalo bikin adek gw marah apa lagi sampe nangis(hahahah ketawa puas lagi). Mungkin karena sunan sudah ngondok ama gw kalinya dia meluncurkan serangan balasan dengan mengkonci gw dari luar saat gw mengambil pakean di kamar baju. “AAASSSUUUUNNNAAANNNN bukakkkkkk…..!!!!”  gw teriak dengan adegan slowmotion. Lama banget kagak dibukak akhirnya ibunda gw lagi-lagi penyelamat buat hidup gw. Belom puas sunan ngerjain gw. Sehabis sarapan entah kenapa nie perut mules banget mungkin upilnya tu iguana yang gw makan sebagai lauk dan pauk berprotein tinggi ini  bereaksi dengan perut gw sampai nie perut gw mules abiiisss.
           Gw langsung kekamar mandi dengan kecepatan melebihi falentino rossi masuk ke wc. Udah 30 menit gw didalem WC, biasa ritual pertama acara pelepasan yellow pie yang mengkel bis itu mandi.
“woi.. ni siapa didalem wc lama banget..  cepetan….!” tiba-tiba terdengar suara teriakan dari luar wc. Kayaknya suara sunan si manusia iguana tu,karena suaranya cempreng banget mirip orang yang lagi kecepit pintu dan kelindes mobil. Gw sih santei aja, gw tu paling enggak bisa di suruh buru-buru kalo lagi ritual pelepasan, harus dinikmati dan diresapi dalam-dalam.
-nggak lama terdengar suara yang meyakinkan-, “plung..plung..plung.. brottt…!” wuih Alhamdulillah, mantafnya…!
“siapa di dalem..!” tanya sunan sambil teriak.
“bentar manusia iguana” jawab gw.
“buruaann…!” seru sunan.
“iya bentar lagi…” sahut gw.
Habis ritual pelepasan gw langsung cepet-cepet mandi, gw enggak nahan udaranya dingin banget pagi ini.. brrrr..brrrr.. seluruh organ tubuh gw mengkerut kedinginan termasuk si alit kecil menciut, kayak bunga Putri Malu kalo disentuh.
“buruann..mas kamu tu lagi ngapain sih… cepetan.! sunan dah gak nahan nih…!” teriak sunan.
“iya.. sabar dek.. ni lagi mo finishing, tinggal siraman” bela gw sambil gosok-gosok bersihin ketek.
“sabar..sabar.. dah nongol nih..!” gerutu sunan, dengan nada suaranya terbata-bata karena nahan biar tu ee kagak keburu keluar.
Sehabis gw handukan dan wudhu terdengar suara lantang dan meyakinkan, tak kalah lantangnya dari suara bencong lagi dikejar saprol pp “…..Kelluarrrrrrr…..!” geram sunan.
Pas gw buka pintu wc, gw lihat sunan udah jongkok lemas depan wc, mukanya yang merah dengan mimiknya kayak kolor gw yang kusut, keningnya dipenuhi aliran deras tetesan keringat, nafasnya terengah-engah, dan tercium bau aroma busuk seperti aroma keringat Babon dicampur aroma upil gajah.
Wuihh… baunya dahsyat bro.. MANTAF..! ternyata sunan ngepet, dah ga bisa nahan ee yang mo keluar.
Gw langsung cepet-cepet pergi ke kamar, takut keburu kena semprot ee nya sunan. Gw liat sunan merangkak jalan, masuk ke wc sambil jongkok, udah mirip penjuang 45 yang merayap biar nggak ketahuan musuh.
Hadeuhh.. maafkan kakakmu ini nan, gw cuma bisa berdoa semoga sekarang adek gw tenang dan nyaman di dalam WC sanah, Amin.
“adek kamu kenapa putra, teriak..teriak.. manggil kamu?” tanya ibunda.
“enggak da papa.. sunan cuma kangen aja ama putra..” jawab gw.
“Ohh..“ sahut ibunda.
          Setelah pertempuran pagi tadi gw berangkat sekolah. Di sekolah gw Cuma bisa bikin stategi untuk njailin sunan dan bikin sunan mengangkat bendera putih tanda menyerah. Sehabis pulang sekolah gw mampir beli  remote tv dulu sebelum pulang dan memulai pertempuran.
Sesampainya dirumah ternyata sunan udah siap dengan perangkapnya untuk menjebak gw. Di depan puntu ditaruh sapu yang banyak dan saat gw masuk rumah tu sapu menimpuk gw. Karena gw ndongkol ama sunan gw langsung menangkap menyeret dia kekamar gw dan mengsolasi muka dan tangannya sama saat adegan penculikan yang sering di siar di tipi-tipi. Dan gw kunci dikamar dengan keadaan gelab gulita.
          Entah nggak tahu kenapa nie sunan udah bisa melepaskan diri dari ikatan maut gw. Dan dia mengkudeta dan melakukan penyerangan memaksa memukul mundur gw. Setelah masuk ke bangker gw membalas dengan menggunakan remote yang gw beli sepulang sekolah tadi. Saat sunan menonton acara kesenangan nya dia yaitu ipil-upil. Gw memindah dan mematikan tipi dengan menggunakan remote yang gw beli tadi. dengan cara pintu kamar gw kunci dan gw menyodorkan remote tv ke lubang ventilasi dang w pencet-pencet tu remote. Dan missi gw berhasil sunan kagak tahu siapa yang mindah dan di teriak-teriak kaya iguana mau kawin. Dan yang bikin gw seneng dia dimarahin ibunda gw selaku jendral dirumah.
          Gw seneng banget karena hasil peperangan kali ini sunan kalah telak dari gw.  Hahahahahahah*ketawa puas*.
Anak Allay LAgi Nagis

ini adegan sinetron nangis sambil berguling-guling dikasur

mangap-mangap kaya iguana kelaperan

ini manusia iguana yang menjadi manusia karena terkena cahaya bulan(sinetron banget ya)

ini waktu sunan waktu gw iket digudang.tapi, giginya gede abis bikin solasinya putus

ini saat gw tinggal di gudang



dan ternyata dia bisa  melepaskan diri. karena dia memanfaatkan giginya yang seperti iguana itu

ini saat dia ketahuan nyolong jagung bakar.

ini saat dia mau berubah menjadi iguanana

ini saat dia menjadi iguana sempurna..

yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »