Makna Dari Sebuah Liburan , Selamat Hari Kartini, Postingan ke-100 dan Ulang Tahun BlogCepot dot Com

Tanggal 21-April-2012, bukan hanya jadi hari penting bagi kaum wanita indonesia yaitu hari kartini dans eringkita kenal sebagai hari emansisapi wanita. Tapi juga momen yang special buat blog ini karena ini adalah postingan yang ke-100, kagak kerasa udah hampir 1 tahun jalan bersama blog poeteradesign dot blogcepot dot com, walaupun baru 3 bulanan ini gw rajin ngapdatenya karena baru sadar dan baru punya keingginan ngembangin bakat nulis di blog. Banyak asem manis dan paitnya gw rasain dan gw selalu curhat ama nie diary online(blog Putra Punya Cerita)karena hanya dia yang mungkin memahami perasaan gw selalu. Dan mau ndengerin curhatan yang kagak penting dari gw karena temen-temen gw pada kagak mau denger huuhuhuhu *galau sambil nangis dibawah guyuran hujan*.
Bukan Cuma hari kartini atau satu tahunan buat blog dan postingan yang ke-100 doang. Hari ini adalah hari ke-2 gw menjadi manusia normal kembali seperti sedia kala. Karena, gw telah terbebas  dari kutukan maut Ujian Nasional. Karena sekolah baek hati dan peduli ama murid nya  “khusus bagi kelas tiga diliburkan”, mungkin itu yang mampu mengganti kata-kata yang sejak kelas satu gw dengerin nama lain atau istilah lain dari libur yaitu “belajar dirumah”. Sekarang kebiasaan baru gw lakonin seperti yang dulu g boleh tidur terlarut malam sekarang gw bebas nonton film ,maen game, dan browsingan internet sampai larut malem, yang dulu terhambat oleh tembok tinggi belajar dan auman ganas ibunda gw.
Tadi malem sih gw berhasil menyelesaikan misi gw yang udah tiga bulan terhalang oleh ujian nasional yaitu menyelesaikan game yang dulu sempat gw tinggalin karena mau ujian. Sekarang-sekarang ini gwpun suka ama lagunya bang haji romairama ysng judulnya Begadang, sampai-sampai tadi malam gw tidur hampir jam 2 paginan. Baru tidur beberapa jam sampai jam 5 ibunda gw seperti biasa membangunkan gw dengan suara nyaring dan hampir setiap pagi gw rasaindan gw harus bersihin pecahan gelas yang pecah karena terlempar dan menabrak pintu kamar gw setelah suara auman seganas bahkan mengalahkan singa sekalipun dari ibunda gw.
Kalo lu dirumah gw sob lu kagak bakalan paham dan ngerti apa yang ibunda gw teriakin. Karena, sebelum lu mencerna kata-kata yang diucapin ibunda gw di otak lu, udah ada benda terbang yang mendarat sangat mesra diwajah ganteng dan cantik lu seperti benda2 empuk(guling, bantal, sandal, roti dan sejenisnya) bahkan sampai  benda2 keras pun akan dengan senang hati mampir di muka lu sob (seperti gelas, piring, kulkas, baskom, ember dan laen-laen) dan kalo lu hari ini beruntung sob, lu bakalan dapet hadiah berkelas sob(seperti sepeda motor, mercedes benz, honda jazz, uang milyaran rupiah dengan bentuk koin dan hadiah menarik laennya). Daripada gw mengeluh terus leebihbaek gw mengambil sisi positifnya adja iya g sob…?(sambil mengorek-orek upil dengan entengnya). sisi positif dari peristiwa itu adalah gw kagak perlu yang namanya jam alarem untuk bangunin gw, kan udah ada ibunda tercinta yang dengan mesra akan membangunin gw. Hehehehhuhuhu… hhuuu…huhuu…hik…higg.hik (didalem ati nangis tersendat-sendat).
Setelah sholat subuh, gw teringat ama idola gw dulu yang selalu menginspirasi hidup gw dan sekarang mulai gw jalanin nasehatnya. Dia mempunyai ketawa yang khas, sudah tua dan mempunyai rambut gimbal. Ia adalah Alm. Mbah surip yang kita kelanal dengan lagu yang populer dan melegenda “tak gendong” adalah sebuah filosofi yang bagus banget menurut gw. Tapi gw paling suka nasehatnya dia yang “Bangun Tidur Tidur Lagi” dengan nasehat itu gw mencoba untuk menjalani nasehat dari salah satu idola gw itu.
Baru adja tidur beberapa menit gw dibangunin ama ibunda gw, untuk melaksanakan misi dan tugas negara yang akan menjadi kebiasaan gw untuk mengisi liburan ini. Yaitu adalah menjadi supir pribadinya si Manusia Iguana(adek gw yang bontot/sunan) yaitu tugasnya mengantarkan dan menjemput si Manusia Iguana ini sekolah. Gw sih terpaksa melaksanakannya karena ini adalah titah/perintah sang ratu alias ibunda gw.
Ya, sebagai pemegang pangkat dibawah ratu gw sudah seharusnya menuruti perintah sang ratu. Kalo dibukunya bang Raditya dika menceritakan keluarganya seperti militer, tapi sedikit berbada dengan keluarga gw. Di keluarga gw, seperti di istana, masing-masing anggota keluarga memiliki pangkat, Dan pangkat yang lebih rendah harus mengalah sama yang lebih tinggi.
Pemegang pangkat tertinggi adalah ibunda gw, sebagai ratu dirumah. Ini berarti, apapun yang ibunda katakan harus segera dituruti oleh anggota keluarga yang lainnya. Sedikit dibawah ibunda, adalah eyang putri gw  yang berpangkat sebagai penasehat kerajaan. Selanjutnya bapak gw yang berpangkat sebagai perdana mentri, gw sebagai jendral perang, ayuk(adek gw yang pertama) sebagai prajurit, dan adik gw yang terakhir bernama sunan(Si Manusia Iguana) sebagai… penjaga kuda dan tukang pel di istana. Karena pangkatnya yang paling rendah di kerajaan rumah gw dia yang sering ditindas.
Prakti penggunaan pangkat ini terlihat jelas. Misalnya, gw menyuruh ayuk untuk membikinin sarapan mie gorong buat eyang putri.
“dek! bikinin mie goreng buat eyang putri”
“tapi, mas,” jawab ayuk,”ayuk gi belajar besok senin ayuk mau ujian…”
“ayuk! Jangan bantah perintah mas, sana bikinin mie cepetan!”
“ya, bentar!”
Tiba-tiba ibunda gw nongol “mas itu ayuk gie belajar, mas bikin sendiri sana!”.
“baik,bunda! Maaf,bunda!, Laksanakan!”
Gw balik kanan dan langsung nyalain kompor buat mie atau gw diem-diem masuk kekamarnya sunan nyuruh sunan buat mie.
“sunan! Buatin mie goreng buat sarapan eyang putri!”
“bentar mas tanggung nie, adek baru berhasil nyerang sarang monster” jawab sunan.
Gw langsung njabut kapel komputer  “laksanakan cepet! Bagai pemegang pangkat terendah kamu harus nurut”. Sunan cemberut dengan mengendus dia melaksanakan tugas. Sebagai pemegang pangkat terendah dirumah sunan tidak bisa terselamatkan lagi.







yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »