Situasi Ujian Nasional 2012 Bikin Hati Dan Pikiran Panas


Ujian Nasional udah berahkhir. Akhirnya gw terbebas dari yang namanya kekangan mental belajar, yang selama ini membuat hidup gw sedikit berubah dan sekarang bisa nyantai-nyantai seperti dipantai heheheheh….. g tahu kenapa setelah UN nie badan gw jadi enteng banget sob yang tadi pagi gw jalan menuju ruanagn tes bawa tas dengan buku seabreg dengan menyeret-nyeret kaki dan setelah pulang badan gw jadi ringan gini dan bisa terbang naek Elang*laga sinetron banget yah*. Oke langsung adja kagak perlu pake basa-basi lagi ini yang selama empat hari ingin gw ungkapin :
Hari pertama bahasa indonesia, sembah yang buat soal. Bahasa indonesia bikin delimalis karena setiap soalnya mengandung jawaban dua yang benar, karena kalo dijawab di LJK dua juawaban nanti malah salah jadi harus memilih jawaban dengan benar. Kalo bener sih hebat, lha kalo salah malu dung entar dikirain anak indonesia Kw lagi. Aduhh bikin delimalis abiss. Karena hari pertama maklum lah agak grogi dan belum adaptasi. sampai gw membaca soal itu adja gemeter. Emang ini jadi pengalaman gw yang kagak bisa dilupain.
            Hari kedua bahasa inggris dan fisika, kalo bahasa inggris sih masih mending bisa mengerjakan dengan baek dan gw optimis mesti dapat nilai sembilan*wisss g sombong* karena itu mari kita puji yang buat soal. Nah lu tahukan gw itu paling kagak demen dan paling kagak bisa ama yang namanya pelajaran Fisika. Padahal baru dikasih LJK gw langsung mules aduh dan idung gw memproduksi lelehan upil lagi dengan tak terkontrol sampai-sampai nie ruang ujian jadi banjir gini bereneng deh. Setelah mengisikan data diri gw diberi soal ama pengawas, baru liat kode soalnya adja gw langsung ngambang dan pengen pulang menggalaukan diri dirumah. Hmmm, dan waktunya telah tiba untuk mengerjakan soal fisika gw ngerjain dikit-dikit dan ternyata saudara-saudara gw bisa mengerjakan dua puluh soal alhamdulilah rasanya ploooouuuung dan tiba disoal bagian belakang saudara-saudarah apa yang terjadi, “Gw BUTUH INFUSSSSSSSS….Tolong mata gw mau copot nie kepala mau meledak ampunnn” bener-bener absurd soalnya mengerikan dan mari kita bantai yang buat soal.
            Satu jam terakhir mengerjakan fisika. Gw Cuma bisa mangap-mangap doang menunggu jawaban dari temen gw joe, Dan pasrah deh. Karena udah didrill dengan tryout2 yang udah berlalu dan udah mencari wangset ama mbah google tentang bagai mana mencontek dengan baik dan benar. Dan juga udah masuk Akademi Pelatihan Pencontekan  Siswa Indonesia (APPSI), gw menerapin ilmu yang selama ini di pelajari. Dengan menggunakan jari-jari tangan dan bahasa tubuh yang apik dan luwees. Sebagai lulusan terbaek dari APPSI dengan profesional gw membabat habis 20 soal sisanya dengan bermusyawarah dengan temen-temen. Setelah satu jam berlalu akhirnya suara bel tanda ujian mata pelajaran fisika udah selesei, sambil merangkak keluar ruangan  dengan mengusap iler gw yang keluar karena tidur waktu ujian tadi dan dengan mulut berbusa tanda keracunan soal.
Sesampainya di luar ruangan kagak tahu kenapa nie telinga gw jadi sensitif banget waktu gw ngedenger obrolan temen-temen gw dengan berapi-api, berangin-angin, bahkan berbadai-badai ngobrolin jawaban UN.
Joe      : “Aku masih kepikiran kenapa tadi aku pilih A, padahal jawabannya kan C”
Iwan    : “Udahlah Joe…! C itu masa lalu, sekarang yang terbaik buat kamu itu adalah A, lupakan C..! lupakanlah…!”
Joe      : “eh dongdong…! Gue ngomongin jawaban fisika tahu…!”
Iwan    : “heheh maaf”.
            Tapi bener juga sie joe, kemaren setelah gw yakin pilih salah satu opsi jawaban. Waktu pas diluar ruangan temen-temen gw pada ngebahas satu-persatu jawaban yang tadi muncul di ujian, dan ternyata jawaban gw salah, itu-tu rasanya sakiiiiiitttttt….. banget sob ! hati gw seperti disayat, diiris-iris, dipotong-potong dikasih tepung terigu lalu digoreng dengan kremesss.. pokoknya sakit benget dah rasanya. Gw jadi sinis ngelihat temen-temen gw yang pinter pada ketawa karena jawaban mereka bener,*sirik*.
Joe      : “Bhuaaawaawahahah….Bhuwuaahahahah hag..hag..” *sambil nelen biji kedongdong*
Iwan    : “Bhuaaawaawahahah….Bhuwuaahah hag..hag..” *lompat-lompat sampai masuk sumur*
            Dan yang paling gondok tu kalo sebelumnya kita mo pilih A *misalnya* tapi karena mendadak ada wangsit turun kita jadi pilih C, dan ternyata yang bener tu Pilihan A. itu rasanya seperti lu e’e di wc umum ngeluarin semua ampas-ampasnya bau banget tapi ternyata di wc itu kagak ada aer buat cebok, sepet banget rasanya sob. Padahal sumber percontekan gw udah terakreditasi A *terpercaya*.
            Hari ketiga Matematika, kalo soal itunng-itungan sih gw lebih mending matematika sih daripada fisika dan hari ketiga clear alias bis sob tanpa hambatan.
            Hari keempat/terakhir kimia dan biologi, jampertama adalah kimia wah gw seneng banget sob gw bisa ngerjain semua soal tu tanpa tersisa angkanya gampang-gampang dan biologipun juga. Ujian hari terakhir nie kagak ada masalah di soalnya tapi ada masalah dipengawasnya. Pengawas ujian pada hari terakhir dan jam terakhir di jam biologi pengawasnya yaaa aaammppuunnn judes banget . dan dah itu ngejelek-jelekin sekolah gw lagi jadi pengen nimpuk pake mobil tu kepalanya.
            Menurut gw ujian nasional dibuat pemerintah sebenernya itu bukan untuk mengetes para siswa uji kelayakan lulus. Tetapi pemerintah mengadakan Ujian nasional untuk mempersiapkan siswa untuk melatih siswa agar dapat bersaing dan hidup ditengah masyarakat. Buktinya bahwa saat menjelang UN para siswa kelas tiga sma tambah tekun beribadah, solidaritas antar teman juga menambah dan tentunya melatih siswa untuk berpikir kritis saat ujian berlangsung dengan mendapat mengerjakan soal yang sulit tersebut. Ini sudah menjadi rahasia umum dikalangan siswa kelas tiga SMA, ujian nasinal menjadi ajang diplomasi antar sekolah  dan menambah persaudaraan yang kuat antar sekolah. Yang tadinya tidak kenal sama sekali sekarang berkat ujian nasional sekolah dari berbagai daerah pun bisa menyatukan diri sebagai persatuan siswa yang inggin lulus dengan segala cara, ber diplomasi dengan cara menukar kontak dengan temen-temen dilaen sekolah.
            Sesuatu yang tak bisa dilupakan dari pengalaman menghadapi ujian nasional adalah sensaasi getarann deg-degkannya dan yangn atu lagi saat ujian lirik-lirikan ama pengawas untuk mencari kesempatan menanyakan jawaban kepada teman. Ya udah semoga gw, lu dan semua siswa kelas tiga bisa lulus ujian dengan nilai ter baek.
Comuniti Of Ipa dua (CIA2) siap melaksanakan ujian nasional

HAraptenang

optimis lulus

yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

1 komentar:

komentar