Tragedi Mata Sharinggan (SIAL…Bunuh Saja WiFi –nya…!!!)

Ternyata udah 4 hari gw tergeletak dikamar dan tak bisa kemana-mana. kalian melihat gambar diatas..? sudah miripkah dengan sebuah karakter anime…? Sudah miripkah dengan kakashi hatake, tapi ini putra matane !!! AWAS JANGAN TATAP MATANYA ! nanti kalian bisaterhipnotis.
            Jadi begini ceritanya sob. : tragedy yang tak terduga akibat menjailin orang laen, terjadi pada hari kamis kemaren sob, sehabis piknik atau jalan-jalan ama temen sekelas gw. Setelah sampainya dipulau tercinta atau bisa juga disebut rumah, gw langsung masuk ke kamar bertujuan untuk mengcopy*bukan minum copy tapi memindah kan foto-foto jalan-jalan kesolo sama temen sekelas gw*, selagi menyalin foto, gw pergi kekamar mandi untuk membersihkan badan *kecoak, laler dan tomcat yang menempel ditubuh harus segera dibersihkan*.
            Setelah mandi dan badan udah seger kembali, gw langsung menancapkan modem kecomputer *ya iyalah masak ke idung gw*, ternyata pulsanya abis. selidik punya selidik pulsanya abis karena buat maen game online ama manusia iguana(adek gw yang paling kecil). karena tidak bias online, sambil gw mengecek uang didompet kagak cukup buat beli pulsa. Gw memutusin untuk mengambil uang, bukan ngerampok bank tapi ngambil uang di ATM(Anggaran Tinggal Minta)hehehe. Gw langsung menemui wakil mentri keuangan dirumah(eyang putri) karena mentri keuangannya(ibunda) sedang kejakarta belom balik karena melihat konser SuJu(Super Junior), eh ternyata tidak dikasih terpaksa gw online dipemda sragen deket alun-alun.
            Dipemda sragen tempat yang paling gw suka adalah di depan gedung Batik Soekowati(tempatnya asik, remang-remang karena lampunya udah mau mati, dan yang paling gw suka disini coneksinya paling cepet diantara tempat-tempat kota laennya). Sesampainya disana, udah pada rame banyak orang yang memakai tanktop, eh maaf laptop maksudnya. Gw memilih dideket jalan raya dibawah lampu jalan kota. Langsung mencari sinyal WiFi yang penuh. Dan nyantol saudara-saudarah, tapi kok lemot banget ya..? pasti banyak banget nie yang make. Sambil mendownload film terbaru, tak tanggung-tanggung 4 film sekaligus gw download. Lemotnya ya allah, karena kemaren gw diberi ilmu ama om gw, cara untuk meng hack jaringan, gw praktekin disini.
Gw otak atik sebentar dan eh ternyata bisa masuk ke induk jaringan di Pemda, wah pantes lemot banget lha yang menggunakannya itu sekitar 23 laptop. Karena ada sifat jail di tubuh gw dan udah g sabar mau liat filmnya. Gw kill/gw putusin jaringan Wifinya satu persatu, setelah satu persatu pengguna WiFinya tumbang atau connecsinya putus. Gw seneng banget kecepatan mendownloadnya semakin cepet. Karena saking murkanya, Gw putus semua adja connectsinya dan hanya gw yang memakai, waw kecepatannya sob, keren abis 300 Mb/sekon. Seperti jalan tol mendownloadnya.
            Gw melihat para pengguna laptop laennya, yang berada didepan pintu gedung Batik soekowati pada misuh-misuh sambil menyebut nama hewan kesayangan mereka (Aaaaaffffuuuuu, Bajiiiruuuttt, weeeddddhuuuussss, kadddaaaallll, jangkrikk dll), ada juga yang nyerah pada pulang *bhuaaaahahahahah…bhuahahahaha… ketawa puas dalam hati* dan yang paling lucu tuh kedua sahabat yang duduk dideket gw, yang satu meniup-niup laptopnya dan yang satunya bertanya “leptop’e mbuk sebul-sebul kenopo ndes..?(kebetulan namanya andestiana)” *artinya : leptopnya kamu tiup-tiup kenapa ndes?*. desiana pun menjawab “gen sinsal Wifine melebu su..!!! (kebetulan namanya Sutrisno)” *artinya :biar sinyal Wifinya masuk su*.
            Setelah tiga puluh menitan download 4 film dan dua puluh lagupun telah rampung. Gw berkemas-kemas untuk pulang. Menstarter motor dan sinyal Wifinya udah pada kesambung ke laptonya para pengguna didepan gedung masing-masing. Dan salah satu pengguna nya mengetahui bahwa gw yang menghack sinyal WiFinya dan ngomong mengkutuk gw “BUUUUAAAAAAJJJJIIIINNNGGGG***NNN…(SENSOR TIIIIITTTTTTT) JEBUL’E GORO-GORO BOCAH WEDHUS KUWI MAU TOW SINYALE PEDHOT, MUGO-MUGO MOGOK NAG TENGAH DALAN, AAAASSSSUUUU TENAN” (artinya : Buaaaajjiiinnggg….(nama hewan terpopuler dan sering disebut saat orang marah) ternyata gara-gara anak kambing tadi sinyal WiFinya putus,moga-moga sepedanya mogok ditengah jalan,Anj*ng.)  bhuwaahahahahah… tertawa puas sambil menarik gas, ngeeenggg ngebut.
            Tanpa memikirkan sumpahan dan perkataan para pengguna yang marah tadi gw mau mampir kerumah Kirman untuk mengambil flashdisk gw yang dia pinjem. Gw lewat jalur Ringroad/jalan memutar, perasaan gw udah kagak enak kebayang perkataan orang-orang tadi, dan gw mencoba untuk santai, setelah memasuki daerah pemakaman/kuburan Manding(kuburan pahlawan soekowati). Diorrrr.
            HAJIRUTTT… Kenapa ni motor gw tiba-tiba kagak mau jalan, gw gas-gas tapi kagak mau jalan, gw berhenti sejenak melihat keadaan motor gw, ternyata Aaafffuuu rantai sepeda gw putus. Gw panic karena tempat dan waktunya kagak Tepat banget mogok ditengah kuburan jam 9 malem, perkampungan wargapun sekitar 2km kearah timur, 3km kearah arah barat, dan 3km kea rah selatan. Gw langsung merogoh hp gw dan menelpon kirman untuk menjemput gw ternyta pulsa nya tinggal 1000 perak *ya allah tolong hambamu ini*.
Terpaksa gw mendorong sepeda motor gw kearah timur dari arah gw datang tadi. Capek banget nie badan gw udah tadi siang pada nyasar disolo, sekarang mendorong sepeda sejauh 2 km, aduuuhhh... Yang paling sialnya lagi karena jalur ringroad ini adalah jalur nya para kendaraan berat seperti truck gandeng dan bis besar, saat ada truck gandeng besar banget melewati gw yang sedang mendorong odong-odong ini, truck sialan itu mengeluarkan asap hitam dari kenalpot yang mengenai mata gw. Sampil mengucek-ucek mata Gw jalan terus ke arah timur sampai didepan pemda sragen dan gw ketemu lagi ama orang-orang yang gw jailin, malu abis dah gw, “rasakno kowe modhiaarro dadi wong ojo jail-jail” kata salah satu orang di pemda (artinya : rasain lu, mati kau jadi orang jangan jail-jail), gw kagak menggubris sambil menutup nie muka pake helm cuek adja sambil mendorong sepeda.
Muter-muter sragen mencari bengkel yang masih bukak, sempet frustasi gw mana ada bengkel bukak pukul setengah Sembilan malam kaya gini, thanks god, akhirnya ketemu juga ama bengkel yang masih bukak. Tapi ini bengkel kendaraan berat tidak melayani sepeda motor. Karena gw memohon dengan memelas dan memasang muka kucing akhirnya nie bengkel mau menolong gw, tapi Cuma untuk menitipkan motor doang dan baru besok jadinya. Gw meminjam hpnya simontir tersebut untuk menelpon kirman, setelah menunggu beberapa saat, akhirnya gw dijemput kirman juga. *kirman kamu penyelamat gw*.
Bukan Cuma itu adja kesialan gw karena kutukan sial pengguna wifi di pemda itu. Baru berjalan beberapa ratus meter dari situ sepeda motor kirman bannya bocor. Siiiaaaaaalllll akhirnya gw mendorong sepeda lagi ke tempat bengkel yang tadi. Dengan rasa malu yang super, gw meminta tolong kepada montir tadi menambal ban sepeda motor kirman. Setelah selang beberapa menit dan dari tadi tangan gw tak henti-hentinya mengkucek mata yang guatel banget gara-gara asep truck tadi. Akhirnya jadi juga nie ban sepeda motornya kirman ditambal. Gw udah kagak sabar memeluk guling dikasur. Langsung tancap gas, Gas pol Rem pol*gak jalan jalan dung!!* Dan akhirnya bisa pulang juga, sesampainya dirumah pada pukul 11 malam dan gw lelah banget gw langsung tidur.
            Seperti biasa pada pagi hari, ayam jago nyapak RT lagi-lagi mengagetkan gw. setelah mencoba membuka mata yang sangat berat banget ini, gw ngaca dan melihat mata gw udah terkena mata Sharinggan(merah banget). Awas hati-hati terkena amaterasu (api hitam abadi jurusnya uciha itachi) lho..!! . Oh god, tragedy yang agak aneh sih dan konyol banget, ditanya ama temen-temen “kenapa matamu nda..?”, trus gw certain tragedy tadi malem, ehhh malah pada telpingkel-pingkel temen gw, terus  sambil mengkhayal mencari alasan kalo ditanya temen. Gw menemuin jawaban yang cocok, Kena tembak peluru panas  densus 88 atau kenak culek saat melawan perampok bank semalem, kan lebih keren getooohhh!!*sok gaul).




yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »