Kejadian Ditikungan Mesra, Menggambarkan Perjuangan Seorang Ibu.



          Dah 2 minggu gw kagak nengok nie blog, ternyata udah kaya pasar gini banyak banget yang ngunjungin. Terima kasih  buat semua yang sering mampir di blog gw, dan terima kasih buat yang punya web blogger. Karena udah memberikan gw fasilitas buat gw untuk mempublikasikan tulisan gw, semoga panjang umur sehat selalu*wueekk kenapa gw malah kaya sambutan mau pidato gini ya..*
            Yah intinya gw dah 2 minggu kagak nongol karena ibunda gw sakit jadinya gw harus ngerawat dia. Ceritanya gini sob,*flash back*. Hari senin tanggal 11-06-2012 pagi itu kabut agak tebal menyelimuti kawasan sragen bagian barat, disini sedikit hujan rintik-rintik kalo dikampung gw disebutnya gerimis. Awalnya ibunda gw mau berangkat jam 7 karena dia mau nyelesain pekerjaannya yang kemaren dia tinggalin karena ngurus gw sakit tipois minggu lalu.
            Tapi, karena gerimis-gerimis kaya begini, jadinya gw ngelarang ibunda untuk berangkat, akhirnya setelah menunggu ujan reda yang agak lama ujannya berhenti. Sekitar jam 8 nan ibunda gw meminta gw yang nganterin ke tempat iya bekerjanya, karena gw sedang sibug ngurus pesenan design kaos orang laen jadinya tanpa disengaja nie mulut gw mengeluarin kata-kata yang seharusnya kagak gw ucapin. “tanggung nie bunda sebentar lagi kelar, dianterin ama adek adja sana bunda”. Kata-kata yang kagak pernah gw ucapin ama ibunda, biasanya kan gw selalu nurut ama perkataan ibunda gw*iya karena kalo kagak cobek beserta kawan-kawannya dah nyaman berposisi dimuka gw*.
            Tapi, tanpa ada feeling apa-apa dan tidak seperti biasanya, ibunda gw kagak menyarangkan wajan cobek dkk, ada apa ibunda hari ini tumben...? setelah ibunda dianter ama adek gw yang masih smp,yah dengan santainya gw minum kopi diteras rumah sambil ngelanjutin ngedesign kaos pesenan, kagak ada gajah lewat, dan kagak ada angin badai yang nubruk nie kopi yang masih panas, numpain kekaki gw. Sambil ngelap nie kaki yang kepanasan tiba-tiba tetangga gw dateng sambil teriak-teriak “putra..putra,,..putra ibunda kamu..ibunda kamu...!!!”*panik*
            “ada apa mas..?” gw kebingungan. “ibunda kamu kecelakaan di tikungan mesra(ini beneran nama tikungannya, saking tajemnya tukungan dinamakan seperti itu)...!” sambil nunjuk tempat kejadian. Seketika badan gw jadi lemes banget kaya mau pingsan, tanpa sadar gw langsung lari tanpa alas kaki*udah biasa nieh mah* ketempat kejadian, disana gw menemukan sepeda motor gw (si red) udah bonyok babak belur, sepion, stang kenalpot dan pinjakan penyok.
            Shock banget gw ngelihat si red bonyak, yang dipikiran  gw bukan karena si red bonyok, tapi gw khawatir ama keadaan ibunda dan adek gw. Gw agak lega karena ibunda selamet tanpa luka-luka teta[pi adek gw dilarikan kerumah sakit, jadi tambah panik lagi gw, merasa bersalah banget karena sebelum berangkat gw sempet bikin dia nangis. Gw ngajak ibunda gw kepuskesma tetapi ibunda kagak bisa jalan, dia meringis kesakitan sambil memegani kaki kanannya.
            Di puskesma ibunda diperiksa kagak kenapa-kenapa dan adek gw Cuma luka di dagu kena pecahan kaca. Karena udah dijahit dagunya dan memar nya dek gw diobati, boleh langsung dibawa pulang. Setelah sampai dirumah ibunda gw nangis kaki kananya bengkak, karena ibunda nangis terus, jadinya ibunda dibawa kerumah sakit yang lebih elite bersama keluarga gw, dengan tujuan dironsent/x-ray.
            Gw ditugasi untuk menunggu adek-adek gw dirumah. Setelah sampai disana ibunda dironsen dan hasilnya bikin semua keluarga besar gw pada nangis, kaki ibunda gw patah dan harus segera dioperasi. Hati gw langsung terpiris-piris dan tanpa pikir panjang gw menyusul keRs bersama manusia iguana. Disana gw ngelihat ibunda tergeletak lemas disuntik jas-jus-jas-jus *tega bener nie susternya, kasihan ntu ibunda gw bego, ow ternyata itu adalah obat anti nyeri dan obat tidur.
            Tik-tik waktu ber detik tak mungkin bisa kuhentikan*lagunya kotak*, jam 4 sore menunggu jadwal operasi kakinya ibunda, bikin deg-degkan. Waktunya operasi tiba, gw khawatir banget semoga ibunda gw kagak kenapa-kenapa..!!!
            Setelah 2 jam operasi sudah selesai, sekitar jam 7 nan pasien boleh ditengok. Setelah dokter mempersilahkan masuk yang menjenguk pasien, gw yang pertama kali masuk dan langsung memeluk ibunda sambil nangis. Terimakasih tuhan Engkau telah menunjukkan kekuasaanMu dan memberikan keselamatan kepada ibunda. Operasi berjalan lancar dan tinggal menunggu pemulihan nya saja.
            Biasa waktu pasca operasi adalah hari dimana pasien merasakan sakit yang teramat sakit. Gw kagak tidur 2 hari karena nemenin ibunda melewati masa-masa sakitnya, ibunda gw hanya nangis dan gw memegang tangannya. Sesekali ibunda, gw dekap dan dia nangis dipundak gw.
            Selama 2 minggu ini karena luka adek gw belum sembuh total jadinya gw yang harus menjaga dan melakukan semua pekerjaan ibunda saat dirumah. Dan gw baru sadar bahwa ibunda itu berjuang keras untuk menghidupi keluarganya. Padahal baru 1 minggu, seharusnya pasien lain masih tiduran diranjangnya, tetapi ibunda berjuang keras untuk sembuh secepatnya, dia udah melakukan pekerjaanya untuk mendesign baju dibutiknya. Walaupun dia masih tergeletak diranjang.
            Gw salut ama perjuangan ibunda untuk mencukupi kebutuhan keluarga. Membantu bapak yang bekerja keras untuk menyekolahkan gw dan adek-adek gw, dan ibunda membantu perekonomian rumah tangga. Terkadang gw juga sering nangis dipelukan ibunda, ibunda itu seperti malaikat yang berhati besar, ia amat penyayang dan wanita tercantik didunia. Tapi, aku selalu membuatnya menangis.
            SEMOGA IBUNDA CEPAT SEMBUH DAN PULIH SEPERTI DULU LAGI BIAR BISA BERMAEN BERSAMA-SAMA PUTRA,AYUK DAN SUNAN LAGI...!!!
ini ibunda pasca operasi

yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »