Perbedaan Orang Pinter Ama Orang Cerdas



Kemaren pada penerimaan raport kan..? hayoo dapet rangking berapa..? naek keas kagak..? hmmm masih jaman ya pengambilan raport terus deg-degkan karena nunggu hasil nya gimana, kalo dapet rangking n’ dapet nilai bagus bakalan cengar-cengir*yang ngelihat jadi iri/ tatapan sirik(pengalaman) hwheheheh*. Dan yang ndapet nilai jeleg dia bakalan diem dipojokan kelas*galau n mikir entar pulang kerumah masuk lewat mana..? takut dimarahin ibunda.*, di depan temen-temennya sich kelihatan kagak kenapa2 padahal dihati nangis.
            Kalau gw dulu sick nyantai-nyantai adja nungguin hasilnya keluar, gw yakin nilai gw bakalan bagus seperti kata2 orang bijak “apa yang kamu yakini, itulah yang akan kamu dapet”, jadinya gw yakin nilai gw bagus jadi nyantai adja. Gw tu selalu beda ama temen-temen  yang laen, menunggu hasil test semesteran mukanya udah pada kaya molusca/ hewan lunak (lembek-lembek gimana gitu), mungkin karena takut hasil mereka jelek.
             Seharusnya mereka berpkiran positif kaya gw donk, dari awal masuk gerbang sekolah gw selalu senyum, dipikira mereka gw bakalan dapet nilai bagus*semua perkataan adalah doa amin...hehehe*. temen gw yang laen dari masuk gerbang mukanya pada lesu kagak bersemangat, jadinya orang-orang yang ngelihat pada berpikiran negatif ama dia, jangan-jangan dia kagak naek kelas, jangan jangan..?#hehe
Orang pinter itu kalo melihat sesuatu dari kemungkinan negatifnya, kalo orang cerdas ngelihat sesuatu dari kemunglinan positifnya, Jadi kesimpulanya gw itu bisa dikatakan cerdas (ngeles...hehehe). cukup membahas tentang kecerdasan gw entar yang baca pada ngiri lagi hehehe.
Saat-saat deg-degan para siswa itu dimulai dari bangun tidur sampai mereka menunggu guru yang akan membagikan hasil belajar mereka selama satu semester. Saat ketegangan memuncak adalah saat guru yang membawa raport masuk kekelas dan para wali murid yang akan mengembil hasil dari siswa memasuki ruang kelas. Nah disinilah bakal ketahuan mana orang yang pinter dan mana orang yang cerdas.
Orang pinter bakalan menyiapkan beberapa ritual khusus dan rahasia, mereka akan menyiapkan sebuah dupa dan disekitarnya ditaburi kembang tujuh rupa dan mereka akan nangius bersama berguling-guling, koprol, kayang, dan lompat-lompat karena saking tegangnya(ini dukun apa siswa). Beda banget ama anak yang cerdas, anak cerdas tidak begitu memikirkan hasilnya yang penting prosesnya hehehejadinya anak cerdas tidak kelihatan begitu tegang.
Nah perbedaan yang  sangat mencolok terlihat saat raport telah di tangan murid, bagi orang yang pinter nilainya bagus muka mereka udah mirip kuda, cengar-cengir bikin temennya ngiri. Dan bagi orang yang cerdas walaupun nilai mereka bagus atau jelek mereka akan biasa adja, jadi temen yang laen kagak ngiri dan sakit hati ngelihatnya. Gw itu termasuk orang cerdas tetapi bagian yang dapet nilai buruk mulu, jadinya kalo nerima raport gw biasa adja.
Tetapi sepanjang perjalanan pulang gw tidak pernah putus untuk berfikir caranya masuk kemarkas gw ngelewati tembok berlin yang dibalik tembok itu ada hitler yang killer abis(ibunda gw). Jadi intinya orang  pinter itu sosialnya kurang sob, buktinya dari temen gw pangil adja sobar, dia ditanya ama rendi “nilai fisika kamu berapa bar..?”, dan sobar dengan wajah seperti cecurut*manyun* menjawab “nilai fisika gw jelek banget, nilai gw 94, kan seharusnya gw bisa dapet 100”.
Noh kan biasanya kalo lu ndenger temen lu yang kayak gitu halal di tabok.mereka kagak segan-segan mengeluarkan peerkataan itu didepan temenya yang nilai fisikanya dibawanya jauh*kok malah curhat ya gw*. Dan orang pinter kadang tidak mensyukuri apap yang dia dapet sob, temen gw dia dapet rangking 4 adja nangis sob, ya sebenernya bagus sick ada rasa kurang puas tetapikan kita seharusnya bisa lapang dada menerima kenyataan.
Kalo orang cerdas beda sob nanggapinya walau dapet nilai jelek pun dia akan tetep menyukurinya , dan apabila menapat nilai lebih pun dia tetep akan toleransi kepada temennya yang menapat nilai kurang. Jadi kamu ter masuk golongan siswa yang mana sob..? kalo ada salah kata dioment ya sob.

yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »