Susahnya Buat SIM di kota Sragen, Membuat Warga Sragen Resah dan Banyak yang Galau


ini Berkas untuk membuat sim

Pagi-pagi bangun tidur nie rumah udah rebut banget kaya pasar. Orang-orang se’isi rumah pada berkeliaran kemana-mana, “wih ada gajah lewat, zebra, banteng, badak bercula satu, bison, kura-kura, ada jerapah, paus berenang, lumba-lumba, idih ada panda imut-imut lewat aduh unyu-unyu banet, ealah monyetnya lagi serius baca blog. Heheheheh becandak”. Seperti biasa teriakan ibunda gw yang nggak kalah merdunya ama penyannyi rock n’ roll amerika guns n’ roses ntu lho heheheh membangunkan tidur nyenyak seorang kebo dipagi hari,*itu gw banget*.
            Sehabis sholat shubuh gw langsung mandi dengan, tidak lupa gw selalu memakai yang namanya bioreman yang white blueice itu lho yang kaya iklannya agus ringgo yang memakai biore man terus basuh muka langsung wajahnya jadi cristian soegiono, nah gw tu orangnya suka kena rayuan iklan sob. Gw pake bioreman udah hampir 1 tahun kagak ada perubahanya tuh, minimal muka jadi kaya primus gitu kek. Tapi, kagak apa dah yang penting tetep menshukuri nikmat yang telah diberikan oleh tuhan.
            Setelah mandi, udah kelihatan putihan dikit nie wajah dan udah wangi, gw bertujuan untuk ke kafe depan rumah dulu mau ngopi gitu, eh tahunya ibunda teriak-teriak lagi nyuruh gw nganterin manusia iguana berangkat ke sekolah. Dengan berat hati yang udah satu ton gw paksain nganterin manusia iguana, dan tau-tau nie otak gw langsung kepikiran untuk melakukan latihan, sebelum menghadapi ujian praktik sim yang katanya susahnya setengah mati itu. Karena sunan udah agak terlambat jadi gw ngebut dengan kecepatan 10.000 kuda yang sedang lali dengan satu kaki hehehe(kira-kra 60 km/jam).
Gw melewati*bahasanya jelek banget bahasa kerennya menyalip* beberapa kendaraan berat seperti odong-odong, becak, sepeda vicsi, angkot, dan yang paling ektrim lagi gw menyalip badak yang ditunggangi oleh para pembajak sawah. Udah mirip kaya valentino Rossi di arena balapan moto gp dengan tancap gas pol dan rem pol (apa kagak bisa jalan ya ? bego banget sih gw) gw sampai dirumah.
Udah kagak sabar lagi nie gw mau foto-foto ama sim baru gw terus gw pamerin deh ama lu pada. Gw berangkat ke kantor polisi dibagian Polantas dikawal ama ibunda gw, sebenernya sih gw bisaberangkat sendiri karena ibunda gw maksa banget, karena dia kagak tega melepas anak pertamanya untuk berjuang tes sim yang katanya banyak menjatuhkan korban jiwa. Sebenernya gw sih kagak apa-apa ngeboncengin ibunda gw tapi beratnya ntu lho masak allah kaya mboncengin badak hamil(maaf mom bukanya mengatakan ibunda kayak badak hamil maaf mom..!).
Beberapa menit kemudian dengan pinggang gw yang udah sakit banget kaya tertimpa anak gajah(bener-bener sakit banget sob) akhirnya  sampai jugan ke tujuan dengan tangan memeganin pinggang yang udah kagak karuan rasanya, gw masuk keruang kir mata(keren mata gw mau diukir/maksudnya tes mata) disini gw disuruh mbaca huruf yang kecil-kecil dan titik-titik yang udah kagak jelas kaya mukanya si hamzu. Karena setiap hari gw ketemu hamzu jadinya gw udah kebiasa kalo ngelihat titik-titik yang udah kagak karuant kayak gitu.
Sesudah ntu gw masuk keruang tunggu, buju buneng nie ruangan apa kolam ikan banyak banget kecebongnya karena penuh gw terpaksa berdiri menunggu jadwal tes teori, gw mempersilahkan ibunda gw duduk di kursi tunggu. 10 menit kemudian tempat duduk tunggunya agak longgar gw jadinya duduk disebelah ibunda gw. Posisi tempat duduk gw dan ibunda gw kagak strategis banget sob, ya itu di tengah-tengah para penunggu giliran pengambilan sim.
Dengan suasana hening sejenak karena melihat berita tragedi pesawat suikoi yang mengerikan ntu tiba-tiba semua orang yang ada di ruang tunggu itu melihat kearah gw dan ibunda gw karena mendengar suara hp ibunda gw yang berdering sangat kenceng*maklum hpnya master lambat yang duoble speaker ntu* karena bapak gw telpon, nada dering ntu sehentak bikin semua orang di ruang tinggu itu pada galau, karena lagu nada deringnya ibunda gw lagunya letto yang ruang rindu pula yang terkenal liriknya bikit mata keluar aer se bak mandi dan membuat hati terpiris-piris.
Terlepas dari kegalau an ntu gw gondok banget ama pak polisinya cos mulai tes teorinya  telat 30 menit. Gw memasuki ruangan tes teori yang terkenal angker karena dulu diruangan ntu pernah ada peserta yang bunuh diri karena gagal tes(absurd bangetntu orang). Dengan doa yang sangat banyak dan tadi udah browsing mencari bahan tes kali ini gw tenang-tenang adja ngadepinya, ya seperti biasa dimulai dari ceramah dulu dari polisi yang ngetes nya. Tes teori udah 3 tahun ini metodenya diganti bukan lagi yang mengerjakan soal rambu-rambu tetapi sekarang udah modern dikit sekarang tesnya pake layar LCd di depan dan para peserta di beri 2 pencetan warna hijau dan warna merah, yang hijau untuk menjawab benar dan yang merah untuk menjawab yang salah.
Tespun dimulai, 5 soal pertama mudah banget memasuki soal ke 6 pencetan yang ada di meja gw kagak bisa di pencet alias macet sialllll... gw gondok banget udah mau gw palu adja tu tombol kaya yang ada di timezone ntu yang permainannya adek gw keluar dri lobang-lobang di papan terus gw pukul-pukul kepalanya pake martil. Karena gw menggebrak meja dan protes kepada pengawas ujiannya(karena pak polisinya badannya gede dan tubunya item, akhirnya gw mengurungkan niat untuk menggebrak meja dan mengganti dengan metode menanyakan tentang posisi mejanya.
Karena udah di ganti gw bisa lancar mengerjakan ujian teori pembuatan simnya dengan menjawab 28 soal benar dari 30 soal. Berarti gw salah 2,heheh dengan kebangganan yang super nilai gw jauh dari rata-rata nilai di ruangan tersebut, gw dengan dada yang gw bidangin menuju tempat tes praktik pembuatan sim. Disana gw dengan senyam-senyum karena gw kepedean pasti gw bakalan lulus tes kali ini heheheh :D.
Mungkin karena gede kepala gw melakukan tes praktik baru adja melewati tes zig-zag yang belokan ke dua adja udah jatoh, percobaan ke dua, gw udah kaya stoner kaya gini masak kagak bisa-bisa sam pai yang ketiga kalinya ngelewati tes zig-zag kagak bisa-bisa, selalu nabrak palang mungkin ntu palang menginngatkan gw pada adaek sunan gw(si manusia iguana). Buset dah gw nyerah, jadi ada pelajaran dari tes ini, gw kagak boleh gede kepala dan menganggap remeh setiap yang akan gw lakuain.
Karena gw agak kecewa berat jadinya gw sampai rumah, masuk kamar, trus gw kunci mati’in lampu, kepojokan kamar trus gw menggalaukan diri. Kenapa gw kagak lulus tes praktek kenapah..?? tanpa kikir panjang nata gw yang udah kriyip-kriyip/udah 5 watt munkin karena kecapean dan badan gw juga agak panas. Setelah gw tidur gw mimpi bro serem banget gw lagi ada di lapangan pas tes praktek buat sim trus disana ada kebakaran hwbat gede banget. Tahu-tahu badan gw panas banget trus gw udah kagak betah kepanasan trus gw bangun.
Tiba-tiba waktu gw bangun, gw kaget banget keluarga pada berkumpul ngelilingin gw, trus ada panci berisi aer ada di wajah gw lgi, wajan penggorengan ada di badan gw. Trus gw tanya ama ibunda gw “bunda nie panci kenapa di tempelin kemukanya putra..?”. ibunda gw ngejawab enteng “kamukan panas banget lumayan ntuk ngehemat gas LPG....!!!”. gila nie keluarga badan gw panas gini malah untuk perapian n’ masak, dengan alasan penghematan energy lagi, sok kritis tahu.
Karena badan gw panas banget adek gw si manusia iguana tanya ama gw.
Manusia iguana(M.I) : kak badan mu panas kenapa kak..?
Gw       : “mungkin sakit masuk angin doang dek...!”
M.I      : “minum tolak angin adja kak..!!”
Gw       : “ ya udah sana kakak beliin tolak angin....!!!”
M.I      : “bentar-bentarkak*dia sok mikir*...tapi tolak angin kan minumannya orang pintar kak, kakak apa lupa ama iklannya yang kaya begini, *dia mpraktekan iklan tolak angin yang diperankan ama agnes monica,sambil manyun-manyun*, ORANG PINTER MINUMNYA TOLAK ANGIN...!!!”
Gw       : “lha rus kenapa..?”
M.I      : “masalahnya lu pinter nggak kak..?”
Gw       : “ow.. iya..ya. gw kan kagak begitu pinter, lha terus kalo masuk angin orang kayak gw minum apa ya..? oh iya minum larutan cap bazoka adja pasti ampuh...!!”
M.I      : “kagak usah kak, eyang putri punya autan ama baigon cap apel krowak(Aple/logonya macitos), dijamin kagak bakalan kena masuk angin selamanya kak..!”
Gw       : “ ow iya..ya sini kakak minta...!”
Lha terus kalo percakapannya kayak diatas yang bodo gw apa adek gw ya..? entahlah hanya tuhan yang tahu. Terus gw minta bantuan ama ayuk untuk mijitin gw. Karena dia ntu si ratu Online(selalu update kalo masalah facebook ama twetter), mungkin karena ada acara program baru di TV yang INDONESIA Mencari Bakat Allay Yang Terpendam. Dia ntu selalu eksis nongolin mukanya dengan update status ama ngetwitt. Hampir semua aktivitasnya selama 2 menit sekali dia ntu rajin update status ama ngetwitt n hp nya udah kaya di lem ditanganya.
Yang bikin heran ntu dia waktu mijitin gw dengan stan anak allay selalu ter update dengan peraturam yang sesuai dengan  kaidah pergaolan. Tangan kiri mijitin gw dan yang tangan kakan mijitin hp dengan kata laen dia ngetik buat update status mungkin. Karena, gw dongkol banget gw buka facebook, eh tiba-tiba di timelinegw ada update statusnya nie anak nongol 2 menit sekali, n menuhin time line facebook gw. Gw lagi mijitin kakak gw nie, kulitnya kasar keras kaya badak, aduh kagak kelar-kelar nie.. buset dah dia kagak tahu kalo gw juga buka fb n baca statusnya.
Kesabaran gw udah abis, gw marah-marah ama nie ratu online mungkin ini kali ya trick anak allay satu ini buat biar kagak gw suruh mijitin gw. Trus gw ngadu ama ibunda gw n gw di buatin makanan kesukaan gw ama segelas kopi anget,. Asiek ini surga buat gw. Heheheh terus gw tidur dipelukan ibunda gw.. heheheheh “ I LOVE YOU MOM...!!!, YOU ARE NUMBER ONE IN MY HEART”
antrian sembako. hehehe disini hp ibunda gw bunyi, membuat pada galau ntu anak2 muda

ntukan tiang kecilnya udah mirip kayak manusia iguana

Yang kaya beginian gw kagak sanggup ngelewati sob..

yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »