The Little A Story For TAVA (Chapter 1 Panggil Aku Dengan Nama “Putra”)


The Little a Story For TAVA
(Entah grammer nya bener atau salah ntu judul, heheh sok-sokan pake bahasa inggris. Tapi, kagak apa-apa deh yang penting kelihatan keren heheh :D begini ceritanya.)
            Pernahkan kamu menangis karena penderitaan orang lain. Untuk berbagi rasa pilu dengan orang yang bersamamu. Apakah itu benar-benar mungkin terjadi ? jika iya, kata orang itu mungkin karena kamu. Aku benar-benar jatuh cinta kepadamu. Disuatu akhir musim hujan, saat musim panas mulai tercium, ada seseorang yang rela menemaniku dalam sebuah perjalanan. Disaat aku merasa tidak yakin pada suatu perasaan yang namanya cinta. Tapi, inilah cerita kami.

Chapter 1
Panggil Aku Dengan Nama “Putra”
JAM 4.20 : “Bangun…! nda Bangun….! Shubuh….!” teriak ibuku.
Hadeuh… perasaan ni malem bentar banget ya, baru juga nutupin mata eh ibu udah bangunin. Suaranya yang lantang dan menggelagar kayak suara tukang sate yang suka keliling malem-malem di komplek rumah ku, tu suara bikin kupingku melar.
“iyaa.. bu.. ni udah bangun bu…!” jawabku sambil narik selimut nutupin badank yang udah kaya cacing kedinginan.
Minggu-minggu terakhir ini aku lagi ada banyak tugas sekolah bro, Biologi, Matematika, fisika, kimia, dan seabreg pelajaran lainnya, hmm… jadi aku sering begadang buat ngerjain tu tugas.
“Ngerjain apaan kamu.. yang ada kamu sibuk  nyontek dari aku, ni otak ku dah kayak telor rebus tau enggak kamu..!” teriak temenku.
“iyaa.. iyaa.. ssttt.. diem ya.. dieemmm…! Kayak tukang sate aja kamu teriak-teriak..!” jawabku.
Hehe.. sori bro aku belum perkenalan ya, namaku iMannda tapi kamu jangan salah kira namaku aja yang kayak cewek tapi badannya tetep kayak artis korea lho hehehe :D.
Payudaranya aja yang kagak nonjol tapi organ bawahnya tetep..monyong boo..! kayak pentungan yang ada di pos  satpam, alias aku itu cowok.
Aku tu korban pelecehan gender dikeluargaku terutama oleh ibu, ntar dah aku certain. Joe nginep di rumahku buat bareng-bareng ngerjain tugas matematika.
“Eits..! enak aja bareng-bareng..!” teriak Joe.
“iyaa.. maksud aku kita kerjasama, kamu ngerjain tugas dan aku nyedian makanan, minuman, dan terakhir menyamakan persepsi tentang jawaban tugas matematika..!” bela aku, sambil nepuk bahu Joe sambil membanggakan dia dan aku pasang mimik penjilat.
“Eueeh..! kamu emang bisa ya.. ngeles aja kamu..” bales Joe dengan muka dinginnya.
Wajar sih dia ngambek, selain emang karena dia berdarah tinggi ditambah dia tidur cuma setengah jam, keburu dibangunin ibu aku, hihihi.. –tersenyum puas dalam hati-, dari jam 8 malem sampe jam 4 pagi cuma dia yang masih bangun dan ngerjain tugas Matematika, sedangkan aku sibuk dengan update status facebook, twitteran, dan milih-milih foto buat photo profile aku di facebook dan twitter. Biasa bro biar eksis dan tetep gaol.
            “sebenernya nama Kecilku Samy –baca:semi-.
 “Beuh.. keren banget nama kamu..!” sahut Joe.
“diem kamu..! Dan nama panjang aku.. adalah.. hmm.. hmm.. ?”
“Kenapa kamu gagap..! bilang aja..!” tanya Joe, mmotong omonganku.
“kagak…!” aku ngeles “eu..eu.. nama panjang aku.. Samm…..Miii…..Unnn….. hehe..” –garuk-garuk kepala, sambil kepala nunduk dan ketawa garing-.
“Wakakakak…” Joe tertawa dengan puasnya.
“Sialan kamu, diem kamu…!” bales aku, sambil aku lempar pake celana dalam aku.
Nama kecil aku Sami’un bin Bambang, Bambang adalah nama babeh aku. Temen-temen ku sd pada suka manggil aku Samy.
Sami’un ya Sami’un aja, pengen dibilang Samy.. haha...” Joe mmotong omonganku lagi.
“Heh.. kalo kamu enggak bisa diem, aku sumpel mukamu kamu pake celana dalam, mau kamu..?” geram aku.
“Ok deh Samm…miii…’unnn……”  jawab Joe, sambil tertawa dan lari keluar kamar.
“kampret kamu…!” bales aku.
Stooppp ..aku udah mulai marah nie sekarang panggil aku dengan nama asliku Imannda Kusuma Putra, panggil adja putra kamu jangan denger temen aku yang berdarah dingin kayak kodok itu ok, kamu panggil aku Putra  aja ya, biar kita lebih akrab hehe.. :D
-o0o-
Dari dalam kamar, aku denger ibu lagi ngobrol sama Joe.
“dah sholat joe..?” tanya ibu.
“udah bu..” jawab Joe.
“si putra mana..?” tanya ibu aku.
“tuh masih di kamar bu..masih selimutan.” jawab Joe.
“Puutttrrraaaaaaaa….!! Sholaaattt….!” teriak ibu aku saking geramnya.
sambil teriak tanpa sadar, aku bales: “iyaaaa… ni lagi sholat, bentar lagi mo salam, Assalamu’alaikum..!”
“Heh  Sam, kamu ngikut aliran sesat ya?, sholat kok sambil ngomong, tiduran lagi..!” tanya heran ibu aku, yang udah berdiri di depan pintu kamar aku.
“Hehe.. becanda bu..” jawab aku sambil turun dari ranjang.
“ibuku yang manis dan tercantik di jaman-nya, lain kali kalo manggil putra, jangan kenceng-kenceng.. kasian nafas ibu udah pendek.. ya bu..” tambah aku, nyari alasan biar ibu aku kagak teriak-teriak lagi.
“udah cepetan ke aer sanah…! Becanda aja…” suruh ibu aku.
“siap mom…!” jawab aku.
Waktunya mandi, bersihin keringat yang keluar banyak akibat mikir terlalu manteng buat bikin status facebook yang super gaol tadi malem.
-o0o-
Udah 30 menit aku dalem WC, biasa ritual pertama acara pelepasan yellow pie yang mengkel, abis tu mandi, dan terakhir wudhu.
“woi.. ni siapa dalem wc lama banget..  cepetan….!” tiba-tiba terdengar suara teriakan dari luar wc. Kayaknya suara babe aku tu, suaranya berat mirip orang yang lagi ngeden. Aku sih santei aja, aku tu paling enggak bisa di suruh buru-buru kalo lagi ritual pelepasan, harus dinikmati dan diresapi dalam-dalam.
-nggak lama terdengar suara yang meyakinkan-, “pluung..plung..plung.. brottt…!” wuih Alhamdulillah, mantafnya…!
“siapa di dalem..!” tanya babe aku sambil teriak.
“putra.. beh..” jawab aku.
“buruaann…!” seru babeh.
“iya bentar lagi beh…” sahut aku.
Habis ritual pelepasan aku langsung cepet-cepet mandi, aku enggak nahan udaranya dingin banget pagi ini.. brrrr..brrrr.. seluruh organ tubuh aku mengkerut kedinginan termasuk si alit kecil menciut, kayak bunga Putri Ma;u kalo disentuh.
“putra buruann.. kamu tu lagi ngapain sih… cepetan.! Babeh dah gak nahan nih…!” teriak babeh.
“iya.. sabar beh.. ni lagi mo finishing, tinggal wudhu” bela aku sambil gosok-gosok bersihin ketek.
“sabar..sabar.. dah nongol nih..!” gerutu babe, dengan nada suaranya terbata-bata karena nahan biar tu ee kagak keburu keluar.
Sehabis aku handukan dan wudhu terdengar suara lantang dan meyakinkan, tak kalah lantangnya dari suara ibu aku “puuuutttrrrraaaaa…..Kelluarrrrrrr…..!” geram babeh aku.
Pas aku buka pintu wc, aku lihat babe aku udah jongkok lemas depan wc, mukanya yang merah dengan mimiknya kayak kolor aku yang kusut, keningnya dipenuhi aliran deras tetesan keringat, nafasnya terengah-engah, dan tercium bau aroma busuk seperti aroma keringat Babon dicampur aroma upil gajah.
 Wuihh… baunya dahsyat bro.. MANTAF..! ternyata babeh aku ngepet, dah ga bisa nahan ee yang mo keluar.
Aku langsung cepet-cepet pergi ke kamar, takut keburu kena semprot sama babeh. Aku liat babeh merangkak jalan, masuk ke wc sambil jongkok, kayak mirip penjuang 45 yang merayap biar nggak ketahuan musuh.
Hadeuhh.. maafkan anakmu ini beh, putra cuma bisa berdoa semoga sekarang babeh tenang dan nyaman di dalam WC sanah, Amin.
“Babeh kamu kenapa putra, teriak..teriak.. manggil kamu?” tanya ibu.
“enggak da papa.. babeh cuma kangen aja ama putra..” jawab aku.
“Ohh..“ sahut ibu.
Ibu aku percaya aja karena babeh tadi malem baru datang dari Sragen nengokin nenek aku di sanah selama 3 hari. Kebetulan babeh aku dari Sragen dan ibu aku dari Sumberlawang. Babeh ketemu ibu di Surakarta pas keduanya datang ke ada acara Surakarta Berisik (acara music underground).
Sumpah..! aku enggak nyangka kalau orang tua aku ternyata suka musik underground, pantesan aja suara babeh aku berat, kayak yang lagi ngeden.
Singkat cerita menikahlah tu dua sejoli, terus ngeborojolin aku dan 2 adik aku deh. Aku punya 1 adik perempuan, namanya ayu, dan adik aku yang paling bontot namanya ibnu. Kamu liat bagus-baguskan nama adek-adek aku ? tapi kenapa nama aku sendiri kok berasa di jaman badak pake bikini ya? unik, langka, dan tentunya memperihatinkan.
Ibu aku pernah cerita, dulu pas aku masih bayi nama aku bukan yang sekarang, nama aku Muhammad Ghafa Al Ghifari, gilleee..! keren nggak tuh nama? kayak nama seorang panglima besar dijaman Kekhlifahan Islam dulu di timur tengah yaa…? heuheu.. Pas umur aku sekitar 1.5 tahun gitu, aku mulai sakit-sakitan  dan makin kesini kondisi kesehatan aku makin memburuk, aku sering demam, mencret dan muntah-muntah.
Dengan kepercayaan orang-orang dulu dan ditambah eyang kakung aku yang sudah almarhum, waktu itu mimpi dapet wangsit, bahwa nama aku harus diganti dengan nama eyang buyut aku yang ke 69 dari garis keturunan babeh aku, biar kondisi aku kembali sehat. Akhirnya ibu dan babeh bikin bubur putih dan bubur merah buat ganti nama aku menjadi nama aku yang sekarang, dan Alhamdulillah kondisi aku sehat sampe sekarang.
Hadeuhh.. ada-ada aja, tapi enggak apa-apa dah yang penting aku masih hidup sampe sekarang.
-o0o-
to be countinus

yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »