The Little A Story For TAVA (Chapter 2 : Joe Si Jenius ABABIL)

-->
Chapter 1 : klik disini...!!!
Chapter 2 :
Joe Si Jenius ABABIL
BRRR.. huhh… dinginnya ni pagi. “kamu udah sholat joe ?” –tanyaku-,
“ya udahlah… emg kamu, molor aja…” –jawab Joe, sambil santai-santai depan komputer-,
 “Songong…! minggir kamu, aku mau sholat.” –bales ku-.
Sehabis solat Shubuh aku liat Joe udah tidur lagi di kasur, dan aku langsung nyalain komputer nyari jawaban tugas Matematika yang udah dikerjain Joe semalem,
“Hehh.. dasar pelor, maen tidur aja kamu… bangun…! bangun..! jawaban tugas Matematika mana? Aku mau menyamakan persepsi nih..” -tegas aku, ngebangunin Joe-,
“hmm… hmm….” –gumam Joe sambil ngelapin air surga nan wangi semerbak yang keluar dari mulutnya alias air liurnya-, “menyamakan persepsi dari Hongkong, nyontek ya nyontek aja… tuh di drive ‘D’ di folder ‘TOEFL’, nama filenya ‘tugas_Matematika.docx’” –lanjut Joe-.
“eits… sori bro aku dah SMA, masa istilahnya sama kayak anak SD” –bales aku, sambil ngeles-, “terserahh kamu dah..” –sahut Joe-.
Joe kembali tidur dan aku ngebenahin tempat duduk aku, dialasin selimut biar anget dan biar nyaman menyamakan persepsi-nya. Dia bilang tadi di drive D, di folder TOEFL, perasaan ni folder aku bikin buat nyimpan video pribadi ku, kok dia naro di folder ini sih, lho.. mana video-nya ya, cuma ada file tugas_Matematika.docx doang, apa dulu aku nge-hidden tu video ya, ah aku coba unhidden. –beberapa detik kemudian- lho… lho… laaahhhh…. Ora onooo…! ni pasti kerjaannya si ABABIL, enggak salah lagi nih.
“joe..joe.. bangun…! Bangun…! Woiii.. bangun.. bangunn…” –teriak aku, sambil ngegoyangin badan Joe-,
“kenapa lagi sih kamu.. gangguin orang tidur aja…” –jawab dia dengan mata merem dan tangan kirinya garuk-garuk pantat-,
“kenapa kamu taro file tugas di folder ini sih..? trus di folder ini kan ada kumpulan videonya, kok pada gak ada?” –tanya aku, heran-,
“dah aku delete” –jawab dia, santai-,
 “beuhh.. kampret..! kamu tu ye.. itu video kumpulan tutorial bahasa inggris, maen delete aja sih kamu..!” –geram aku-,
“bodo..!” –bales joe, sambil balikin badan ngebelakangin aku- “lagian bahasa inggris jidat kamu, aku liat dari menit pertama sampe akhir bahasa inggrisnya cuma ‘ohh….’ , ‘yeeesssssss….’ , ‘niceee…’ , ‘aw..aw..aw..’ , tutorialnya dimana?, dasar muka bokep kamu..!” –tambah Joe, dengan nada kenceng-,
“Hehhh.. Ababil! sttt..ssstt…! pelanin suara kamu, ntar ibu aku denger..!” –sahutku- ,
“kamu tu ya baru juga solat shubuh, mikirnya udah kesana aja, lama-lama gua format dah tuh otak…” –sahut Joe-,
“elu tu yang mikirnya sempit, aku tu lagi nambah pembendaharaan bahasa inggris aku yang jarang ada di kamus, kayak ‘fuck’n nicee..’,‘sucker bitch..’, biar pengetahuan aku melar tentang bahasa inggris..!” –bela aku-,
“ahhh.. bodo….! Udah tuh nyonteknya buruin ntar sebelum ke kampus ke rumah aku dulu, aku mau ganti baju..!” –jawab Joe-,
“ah madesuu…” –gerutu aku-, padahal tu koleksi film terbarunya Maria Ohsyahwat, ituu.. bintang hot asal Jepang. Aku dapetinnya susah banget tuh, harus berjibaku dan berpeluh kesah bersaing dengan bokeper’s yang laen di Kota SRagen, dan aku cuma dapat copy-annya aja. Aaakkkhhh… dasar Ababil..!
“joe.. putra.. keluar..! tuh sarapan dah disediain di meja makan, sarapan dulu gih..!” –teriak ibu aku dari luar kamar-,
“iya buuu…!” –jawab aku-,
“Ayuuukkk…! bawain sarapan kakak ke kamar ya..!” –teriak aku, nyuruh adik aku-
“aku lagi beres-beres kamar kak…!” –jawab adik aku-,
udah diem kamu, biar aku yang ambil..” –sahut Joe sambil jalan kelar kamar- , “hehe.. baguss..!” –sahut aku-,
“mo sarapan di kamar aja joe? ” –tanya ibu aku-,
“iya bu, si putra nya lagi ngerjain tugas..” –jawab Joe- ,
“bukannya tadi malem kalian ngerjain tugas?” –tanya ibu aku lagi, penasaran-
tadi malem cuma Joe yang ngerjain tugas, dia cuma facebook-an dan twitteran aja bu” –jawab Joe-,
hmm.. dasar tu anak ya, masih aja males..! apa perlu ibu bawa ke dukun sunat ya?” –gerutu ibu aku-,
“lho.. kok ke dukun sunat bu..? apa hubungannya..? emang si putra belum di sunat ya bu?” –tanya Joe, heran-
“enggakk, bukan itu… biar disunat urat malesnya.. digorok sekalian tu uratnya..!” –geram ibu aku-,
“weisst.. serem bener bu, heuheu..” –sahut Joe, santai-,
“heuheu.. ya udah, tuh bawa kopi sama roti bakarnya ya..” –sahut ibu aku, santai-
“iya bu..!” –jawab Joe, sambil naro 2 cangkir kopi dan 2 pOTONG roti bakar di tampan-.
“oyyy.. ni sarapan..!” –sahut Joe-,
“weeisst..! tengkyu bro..! ma’nyoss…” –jawab aku-.
Seperti biasa sarapan pagi aku adalah secangkir kopi moccachino hangat dan sepOTONG roti bakar dengan selai kacang dan cokelat. Ini sarapan favorit aku bro, surganya lidah dan tenggorokan aku di pagi hari, bikin hati dan otak aku cerah dan kreatif.
“kreatif buat nyari bokep…” –sahut Joe-,
“Weisstt… tahu aja kamu, hahaha..” – jawab aku, teriak lepas-,
“emang dasar, tuh muka udah kayak Viagra tau enggak kamu…!” –bales Joe-.
“dasar Ababil… muka ganteng gini, dibilang kayak Viagra..” –sahut aku, sambil menikmati moccachino hangat-
“ntar ke rumah aku dulu sebelum ke Sekolah, buat ganti baju…” –pinta Joe-,
“Iyaa.. Siap boss..! santai aja..!” – jawab aku, sambil makan roti bakar-,“tapi aku ntar nunggu di luar rumah kamu aja yaa.. aku trauma di dandanin mirip cewek ama ibu kamu” –lanjut aku-,
“terserah kamu aja dah..” –bales Joe-.
Dia mulai bareng sama aku dari SMP sampe sekarang SMA. enggak tau juga kenapa aku bareng dia terus yaa..? mungkin karena senasib, sepenanggungan, dan sama sialnya karena harus miliki wajah yang cocok dengan nama yang aneh, tapi enggak apa-apa, Shakespeare bilang apalah arti sebuah nama, karena yang terpenting adalah hal terbaik apa yang bisa aku kasih ke hidup aku sendiri, syukur-syukur ke orang laen. –so bijak, karena sebelumnya udah nelen kumpulan catatan bijak Mario Teguh-.
Waktu SMP dia orangnya temperamental kayak bensin, di sulut api sedikit aja langsung muncrat. Yaa mungkin karena dia saking seringnya di ledekin banci waktu SD, jadi dia bersikap kayak gitu. Tak jarang dia berantem ama temen aku yang lain, bahkan dia adalah salah satu tokoh tawuran teraneh di SMP. Kamu bayangin aja tawuran yang identik dengan gaya brutal dan omongan-omongan kasar, eh dia kayak yang mau godain om-om ato kayak gayanya para ganster banci di Thailand, “heyy.. yey kurang aja ya ma ekeu, ta gigit rudal yey…!!” , “oww.. oww.. awas ekeu bikin cupang dipantat yey ya…”, ato teriakan aneh lainnya dari para gangster banci, heuheu.. aneh. Kenapa dia aneh?,
dia jadi bertingkah laku seperti cewek tapi kepribadiaanya cowok tulen, cuma lenggak-leonggoknya itu tuh keriting abis alias feminim, dan emosi dia tu kadang baek dan kadang nyolot pedas tanpa alasan, lebih pedas dari keripik buatannya Ma Icih –yang sekarang lagi ngtrend-, pedasnya dia dah level hight-lah pokoknya.
Ada kejadian yang tragis yang dia alamin waktu SMP, waktu itu lagi ujian praktek olah raga dan pas jadwal materinya Basket. Aku, dia, dan temen-temen yang lain ganti baju dulu di tempat ganti baju sebelum ke lapangan, tu ruang ganti gede banget jadi aku bareng temen-temen termasuk dia ganti baju bareng-bareng tuh, tiba-tiba keadaan di ruang ganti sekejap hening kayak di kamar mayat, raut wajah kami semua mendadak datar, sebagian mulai mengkerut, dan sebagian ada yang udah enggak jelas lagi tuh mukanya.
mata kami terbelalak melotot ampe dikit lagi mo keluar tuh, mimik kami kaget seperti habis melihat kuntilanak kesurupan karena gak nahan pengen boker, aktivitas ganti baju kami tertahan kaku sesaat setelah Joe buka celana. Perhatian kami terpusat ke Joe, dia seperti seorang super star yang ada di panggung mewah dengan disorot lampu yang gemerlap, Joe seperti artis, kami yang mengelilinginya terpaku melihat ke arah dia.
Bermotif bunga melati, bergambar Hello Kitty yang sedang bermain ditaman bunga, berwarna pink muda, dan di penuhi renda-renda putih disemua sisinya, itulah celana dalam yang dipake Joe. Kemudian salah seorang temen aku teriak “ohhhh… tidaaaaaakkkk… salah seorang tokoh pembesar di dunia tawuran, celana dalamnya mengerikaaan….! Tidaakkk…!” temen aku langsung jatuh duduk di lantai, stress.. karena ternyata orang yang selama ini ditakutinya memakai celana dalam yang mengerikan.
 Wajah Joe merah banget ampe bola matanya yang item aja keliatan ikut merah, bahkan lihatttt….! upilnya aja ikut memerah, hidungnya kempes kembung kayak pantat ayam yang mau bertelor, mendadak tubuh dia kaku kayak kami yang ngeliat dia, dalam hati dia ngedumel “anjrittt…! Mampus aku, kok aku bisa lupa kalo aku pake celana dalam kayak gini ya…haduhh.. gimana yaa…! Harga diri aku jatuh nih di pasaran…”, -beberapa detik kemudian-
“Anjrrriittt….! Wah ni kerjaan si putra ni, heh putra kamu kan yang nuker celana dalem aku ama celana dalem adik aku..? jawab kamu….!” –teriak Joe, sambil ngedipin mata, kode minta bantuan-
“Oo.. heuheu.. emang..! aku bales kamu karena kamu ngejailin aku sebelumnya..! haha..” –jawab aku, sambil tertawa garing-
“ahh.. kampret kamu, bikin malu aku aja..!” –jawab Joe- ,
Sori bro.. aku tadi pagi buru-buru karena takut kesiangan, aku enggak ngeh celana dalam yang aku pake ini ternyata celana dalem adek aku,hehe..” –bela Joe, sambil ganti celana dan ngelempar tuh pakain dalam ke tempat sampah di pojok ruangan-, temen-temen aku teriak “ohhh.. kirain otak kamu udah miring joe..? hahaha..”.
Sudah tak terhitung lagi dia ngeles tentang keadaannya ke temen-temen aku, dan hanya ke aku dia suka cerita tentang keadaan dia yang sebenarnya. Makanya waktu tragedi itu aku langsung ngeh kalo kedipan itu dia minta aku buat ngebohong tentang celana dalemnya itu, padahal celana dalem selemari di kamar dia tu, yaa..motifnya gitu semua dan dia tu kan paling bontot, adek yang mana..? adek rudalnya kali.
Makin kesini dia mulai ngatur semua keperkamuan dia sendiri, dia hanya minta uang-nya saja kalo butuh sesuatu dan enggak pernah lagi nyerahin kebutuhannya dibelikan orang tuanya. Semua pakain dan perlengkapan dikamarnya yang berbau cewek di buangnya, dia ganti semuanya serba cowok, meski tak jarang juga berantem dengan ibunya karena semua yang dia lakuin itu.
Ibunya memang depresi berat karena tidak punya anak cewek sehingga beliau bertingkah aneh dan Joe bersikap dengan sendirinya menghadapi perilaku ibunya itu. Bapaknya hanya bisa diam saja seperti kehabisan akal buat bikin istrinya –ibunya Joe- sadar buat nerima keadaan bahwa mereka tidak punya anak cewek.
Masuk SMA di mulai berusaha merubah semua sikapnya yang kemayu, dengan hal-hal positif, seperti masuk organisasi Pencinta Alam, aktif di kegiatan Pramuka, dan menjadi anggota Kelompok Ilmiah Pelajar. Dia tidak lagi ikut tawuran ato nongkrong-nongkrong dijalanan untuk hanya sekedar ingin berubah dan ingin dilihat jantan oleh orang lain. Dan itu semua membuahkan hasil, sikap kemayunya berubah jadi sikap ksatria seperti Kamen Rider -salah satu idolanya-.
“Udah kamu certain hidup aku nya..? heuh..” –tanya Joe, dingin-
 “eh kamu.. ngedenger juga..?” –jawab aku, heran-
 “ya iyalahh… ampe hokcay –ngeces- gini…” –sahut Joe-
 “hehe..” –jawab aku, girang-
 “kamu ngasih aku pelajaran bro, bahwa Apapun dengan kerja keras, bersungguh-sungguh, dan berdoa kita bisa merubah dan mencapai semua hal menjadi seperti apa yang kita inginkan.” –tambah aku, sambil nepuk bahu Joe-
 “tumben kata-kata kamu cerah banget tuh… nelen kumpulan catatan bijak Mario Teguh lagi kamu ?” –tanya Joe, heran-
“kagakk..!!! sekarang aku ngehisep kentutnya Mario Teguh” –bales aku, -,
 “beneran kamu? haghaghaghaghag…!” –teriak puas Joe-.
“puas kamu..? dasar kampret…?” –bales aku, sambil ngabisin sarapan-.
-o0o-

yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »