Biadab Banget Baunya...!!!


Sejak gw pertama kali masuk kost-an yang sepi abiss, lebih sepi dari kuburan ditengah gurun sahara, karena penghuninya pada mudik pulang ke kampung halamanya masing-masing, nie daerah kostan udah kaya wilayah tanpa peradaban kagak ada bau kehidupan sedikitpun.  Jadinya nie kostan jadi ngebosenin,setelah registrasi ulang di IT TELKOM, pada sore hari itu pun gw langsung pulang udah kagak betah di kostan.
Kalo kagak salah gw berangkat dari bandung tanggal 25 juli (seminggu yang lalu), waktu ntu dah puasa, sampai rumah pagi jam 9-an. Sesampainya dirumah ntu rasanya kaya kembali kedaratan setelah lama berlayar kagak nebu daratan, rasanya plongg. Seperti biasa tugas gw dari dulu sampai sekarang masih jadi tukang ojeknya si manusia iguana.
Kebetulan ke’esokan paginya motor gw ngambeg karena udah lama kagak diajak jalan-jalan n udah kagak dikasih makan jadinya agak rewel. Terpaksa deh gw nganter nie manusia iguana naek bus, setelah ngelihat muka si manusia iguana yang kagak enak diliat(udah dari dulu kali yeeee hehehe), setelah keluar dari rumah sih perasaan gw udah kagak enak, insting gw sebagai manusia udah normalsepertinya akan ada kejadian yang sangat besar hari ini dan akan merubah hidup gw.(dramatis banget bahasanya)
Beberapa saat berlalu waktu masih bersahabat, cuaca dingin menusuk-nusuk kulit dan menghunus lubang idung adek gw*ceeessss ingus si manusia iguana keluar*. Bus pun datang, gw bersama si manusia iguana(adek gw yang unyu-unyu banget *wueeek-huweeekk muntah tang, kawat, besi, kulkas, mobil jgn diterusin entar gw kaya pabrik besi hehe*) masuk kedalam bus yang seperti biasa penuh sesak, gw sih seneng-seneng adja karena banyak ceweknya heheh*tapi kok ya anak sd gitu lho, aduuuhh-aduhh brondong muda cuy maknyuss*.
Gw perhatiin dari rumah sampai bus ntu anak kagak bicara sekatah apapun, dan mukanya udah udah kaya orang mau nantang tawuran jeleg abisss, lalu gw tanya “dek ngapain mukanya kok dijeleg-jelekin...? kamu lapar..?”. masih diem adja biarin lah. Kagak lama kemudian ada orang iseng yang buang boom di dalam bus.
GGIIILLLAAAA baaauuuuungggetttt, hhaaaajjjiiirruuuuttt, kadaalll, jangkrikk,, waaalllaaaanngggg gooooreeeennggg, BIADAP BANGET BAUNya. Siapa lagi nie yang buang gas sembarangan didalam bus, saking baunya nie boomm lebih dahsyat dari bom atom dihiroshima-nagasaki. Para penumpang ada yang loncat keluar dari bus karena kagak kuat nahan baunya, ada yang  tereak-tereak bawa golok, adayang tutup idung, dan yang absurd banget tu ada yang tutup mulut(mungkin tu mulut masuk ke paru-paru kali ye).
Oh mungkin dia berpikir karena ntu orang lagi menjalan kan ibadah puasa jadinya takut batal memakan kentut yang baunya spageti, susu, teh anget, sarden, plus roti bakar yang telah diolah menjadi bahan produksi sebuah gas beracun(eh tunggu kayaknya ntu semua menu makan sahur gw tadi pagi deh). Masak gw yang buang gas perasaan pengaman kelalpot gw kagak ada komando untuk membuang gas.hmmm apa jangan-jangan...? oh jangan berburuk sangaka.
Seketika gw teringat ama lelucon bapak gw tentang orang yang kagak mau ngaku saat kentut didalam angkuta, dia bisa jujur karena sebuah pernyataan dari penumpang laen. Saat itu sifat detektive gw sedang menggebu-gebu menyelidiki tentang kebocoran gas beracun yang telah meledak ditkp(didalam bus).Setelah mempersiapkan mental dan telah menyusun bahasa sedemikian rupa, gw memberanikan diri teriak dengan lantangnya dan siap untuk dikeroyok orang satu bus.
“Bang Sopir, yang kentut Belom bayar...!!!”
Lalu tiba-tiba tanpa disangka-sangaka, simanusia iguana menjawab dengan lugu dan mantap. “kak tadikan adek udah bayar gimana sih..., bang sopir aku udah bayar tadi...!!!” seketika itu juaga mulut gw menganga*berbuasa* heran tak menentu dan shock banget ngedengernya.
Gila ini manusia iguana bikin gw malu abis-abisan udah stadium akut, ternyata adek gw yang selama ini gw percaya tega menghianati gw. Menikam dari belakang, menusuk tepat dijantung gw, memotong urat kemaluan gw(maksudnya urat malu), menyayat harga diri gw, dan mengiris-iris nama baek gw didepan cewek-cewek cantik dan semua orang yang ada didalam bus.
Ini benar-benar kejadian yang sangat besar dalam sejarah kehidupan gw, belom pernah kemaluan gw membesar segini gedenya(maksudnya malu) gilla seumur idup baru kali ini sob. Tahu kalo gini jadinya udah gw lempar dari jendela nie manusia iguana keluar bus. Kejadian yang absurd banget.
Setelahs sesampainya disekolahannya manusia iguana. Gw langsung duduk di gerbang sekolah shock banget gw dengan tatapan kosong tak percaya dengan tangan menutupi wajah gw yang udah diinjek-injek ama adek gw. Tanpa pikir panjang gw pulang jalan kaki udah kaya orang gila, depresi berat. Aduhhhh....!!!
Ke’esokan harinya gw nganter manusia iguana memakai motor dengan memakai baju yang menutupi seluruh badan gw termasuk bagian tubuh gw yang selalu gw perlihatkan karena kegantengan dan keindahanya(wajah gw yang super unyu-unyu) gw tutupi pake topeng plus helm berkaca gelap, trauma saat kejadian kemaren.
Sesampainya digerbang sekolah ada pengumuman yang bertuliskan : bagi siswa-siswa SDN Ngandul 1 dilarang membuang sampah apapun kedalam saluran pembuangan aer diwc, dan telah ditemukanya celana dalam berwarna hijau terang bertuliskan SIM dibagian depan, bagi merasa kehilangan bisa menghubungi kantor guru, terimakasih.
Bentar-bentar tadikan ada cd yang bertuliskan SIM, semua cd adek gw ditulis SIM(Sunan Ibnu Majah) jangan-jangan kemaren manusia iguanan ee dicelana terus daripada ketahuan cdnya dibuang ke pembuangan aer yang membuat tersumbatnya saluran aer belakang kelas 1, dan aer klosetnya memblodak kedalam kelas.
Hmmm,gw inget-inget kok kejadiannya sama seperti 10 tahun yang lalu ya, saat gw membuang celana dalam bekas ee dicelana waktu gw kelas 3 dulu, bikin kacau pelajaran kelas 1 karena aer pembuangan klosetnya bludak. Wah masa adek sama kakak kelakuannya sama adja biadabnya. hehehehe

yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »