Maapin PuTra yaaaa...!!!!


hehehee sebelumnya PuTra mau ngucapin
MINAL AIDZIN WAL FAIDZIN, MOHON MAAF LAHIR BATIN YA
MAAFIN KHILAF
PUTRA BAIK YANG DISENGAJA MAUPUN EMANG BENER-BENER DISENGAJA HEHEHE
          Mau ceritain adja nie kisah lebaran dirumah putra ganteng tercinta, hmmm sebenernya udah telat mau ngepostingnya, karena kesibukan mengurus acara lebaran yang rame banget dirumah putra. Dikarenakan eyang putri satu-satunya dari keluarga ibunda gw, yang kebetulan tinggal satu rumah ama keluarga putra di sragen, jadi seluruh bala kurawa keluarga gw yang naudzubilah buanyaknya(kaya sekkumpulan bebek disawah) berjubel tumpah brek jadi satu dirumah kecil ini.
Apa nggak sumpek..? iya sumpek banget dong... mau bergerak adja melangkah ngelewatin ponakan yang udah 17 butir( eh ralat maksudnya 17 orang) yang super unyu-unyu banget. Nah setelah sholat ied dilapangan desa gw bersama jumlah total 64 orang penghuni rumah gw saat lebaran(yang kalo tidur udah kaya pengungsi bencana gempa, dengan tubah berserakan dilantai rumah, aadduuuhh) yang udah menjadi kebiasaan keluarga putra saat lebaran, tugas pertama sungkem kepada yang keluarga yang lebih tua(si eyang, pakde bude dkk).
Tugas kedua, setelah sungkem seperti biasanya pakde dan om gw memberi fitrah, hmmm karena gw ini yang paling imyut-imyut dari sekian banyak orang yang memenuhi rumah ini, dengan lantang dan pura-pura batuk “hhuuaagggkkkk fffiiittttrrraaaahhhhh eeeee eennnddddiiii...!!!!” dengan tak tau malu atau saking pedenya semua keluarga melihat kearah gw( tak disangka gw malu abis, udah kaya ketahuan maling kutang tetangga).
Giillleeee nie keluarga nggak ngerti maksud gw nie, Cuma ngelihat dengan tatapan aneh doang, ciaaahhh.. gw langsung meliper dah dipinggir. Ehhh eyang gw yang baek hati tau juga maksud gw, “owww kui putra karep’e nyaluk fitrah ndang do ngei selak mutung, nangis karo nyokot sendal mengko..!!” wahhh eyang kie bikin malu gw adja didepan banyak keluarga gw, dan akhirnya enteah karena nurut ama eyang tau takut sandalnya gw makan, pada nyasih fitrah semua ke gw.. mission 2 complaite.
Tugas ketiga, sebagai adalah mencicipi semua makanan lebaran, dan menghabiskan jajanannya terutama persediaan kacang mede (jajanan favorit), hehehehe. Gw ama sepupu dan ponakan semua mengemban tugas mulia sebagai penglaris kacang mede, tugas utamanya untuk menghabiskan semua persediaan kacang mede. Dengan semboyan “EMBAAATTTTT, BABAT ABISSSS”... tuuu mulia kan? Wa ha ha ha..
          Pernah kejadian waktu mau ngantongi kacang mede dirumah pakde Harna(anak ke 8 eyang gw), pakde lagi kebelakang ambil minuman, terus dengan sigap kita memenuhi kantong baju(baju waktu lebaran adalah yang memiliki antong banyak bertujuan untuk mengantongi fitrah dan jajanan) dengan kacang mede, “WUT WUT WUT WUT WUT”. Ujug-ujug mak bedunduk dari balik horden, Pakde melototin dan memergoki kita yang lagi sibuk menguntil mede. Hehehehehe....(pada nyengir kemaluan), CEEPPPPP.... suasana Hening sejenak, sunyi kaya lagi hening cipta upacara. Untuk menutupi kemaluan kita, langsung deh pada ambil pose sendiri-sendiri akting makan kacang mede ditempat sambil cengar-cengir bego.
Wahhh mungkin Pakde sudah hapal Adat kita-kita, tiap kali kita dateng kok medenya ludes. Untung dulu belum ada CCTV ya? Hehehe peristiwa itu kapan ya? Kira-kira masi sekolah dulu , waktu masi SMP. Sooo jadi yang merasa kacang medenya ludes, dan laris.... hehehe kita yang menghabiskan hehehehe. Gak papa donk, mumpung lagi lebaran banyak jajanan.
Kalau sekarang mah udah gak kaya gitu lagi, udah pada gede sudah Ndolor, sudah pada tobat dan tau sopan santun. Kalo sekarang cara ambil kacang medenya gak pake sembunyi-sembunyi, tapi dengan Modus Opranding terang-terangan To The Point merampok didepan mata Pakde sampai gak bersisa. Hehehehe patut dicontoh nih. Dan gak tau nih, pas lebaran kemarin kita cari kacang medenya dirumah pakde kok gak disuguhkan ya???... wah mungkin dah kapok ya?? Hehehe
Tradisi ini memang harus ada, dan harus kita lestarikan, ditularkan dan sudah diwariskan ke generasi kita berikutnya, supaya ditiap tahunnya lebaran dikeluarga besar mbah kusumo tetap ramai dan penuh dengan keceriaan.
Ow iya putra mau ngucapin selamat lebaran nie buat :
Keluarga, pakde suar, pakde suradi, pakde tarmo, pakde gimin, padke darto, pakde sawal, budhe karni, pakde harna, pakde pario, ibunda tercinta, om jarwoto.
Sepupu-pepupu gw, mas rio, mbak gita, mbak ivo, mbak iki, mbak shindy, dkk.
temen fb yang hampir 1800-an. Gw g mau nulis karena namanya pada allay-allay.
Temen-temen CIA_2 Dan SMAN1G, pethak, hamzu, himzu, ginanjar, badcem, dkk.
Temen-temen pramuka, tyo, johan, jayanti, konde, bintu, mbak erni, mbak mifta, pak komandan, yeni, dkk.
Mantan-mantan putra yang bercecer dimana-mana.., hasyyahhh
maaf nih gak disebutin semua... hehehe bakalan bejubel kalo disebutin semua.

sekali lagi putra ngucapin,
Ngaturaken Sugeng Riyadi, Sedoyo Lepat Nyuwun Ngapunten
Minal Aidzin Wal Faidzin, Mohon Maaf Lahir Batin
Kalo selama ini
putra banyak perilaku dan tutur kata yang tidak berkenan, baik yang disengaja atau tidak, mohon diberikan pintu maaf sebesar-besarnya. Hiks hiks hiks.... *akting nangis, sungkem sambil berjabat tangan* muah... muah... muah... cipika cipiki... hehehe kesempatan nih.

MET LEBARAN DAN MET LIBURAN JUGA YA. 
ama eyang

manusia iguana maafan ama ibunda

me n ibunda


yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »