Renang Gaya Celeng, Penemuan Terabsurd Abad Ini.

kalo kaya gini keren

Wah udah lama juga nie kagak renang, hmm tadi sore gw renang sendirian diwater boom, lagi galu jadi sekalian ngambang deh dikolam. Seketika sekelebet bayangan kenangan menghampiri saat-saat gw lagi khusuknya galau, mengganggu waktu galau gw. Dan seketika ketawa sendiri kaya anjing laut mau kawin, keinget renang gaya babi yang diciptakan ama hamzu(temen semeja gw waktu sma dulu).
 Ceritanya gini, dulu hari jum’at sudah dijadwalkan rutin untuk latian renang, gw bersama rekan-rekan seperjuangan yang bercita-cita membentuk tubuh agar seperti ade ray(ceileh kagak bisa mbayangin lagi kaloo tubuh gw keker kaya gitu, pasti sesuatu banget heheheh). Gw, hamzu, kendil, dan budi, 4 serangkai ini memiliki tubuh yang kagak begitu bagus, karena itulah salah satu tujuan kami merutinitaskan olahraga renang.
Hamzu dengan tubuh gede tapi napes n staminakurang, kendil seperti namanya badanya pendek dia mau meninggikan badan, budi dengan postur tubuh gendut beringinan mengkecilkan badan, dan gw dengan badan kurus kaya steak kasti ingin gedean sedikit(emang renang bisa bikin badan gede,gedenya kebanyakan minum aer kolam kali ye waduh kaya sapi gelonggongan dong gw, kwkwkw).
Gw latihan renang gaya katak, ternyata brother-brother renang gaya katak itu tak semudah menyebut namanya sambil ngupil, renang gaya ini susah-susah gampang(bahasanya orang plin-plan) brother harus renang dengan berubah wujud jadi katak, lha gw..? bukanya gaya katak renang, eh tapi kaya kebonceng(dibaca : kecebong) renang.
Saat asik-asik renang budi yang badannya udah kaya anak gajah ntu lari dan lalu lompat kekolam renang, seketika bbllluuuuunggggg.....tttooooollloooonnnggggg ssstttuunnnaaammiii....aer dikolam renang mbudak hampir abis. Setelah gw terhempas gelombang stunami terkapar dipinggir kolam, budi Cuma cengar-cengir doang tanpa merasa bersalah gitu.
Ntu belum berapa anehnya sob, nah ini temen gw yang satu lagi namanya kendil, sesuai namanya dia ntu gagak bisa berenang tapi sok-sok an nyemplung dikolam yang dalem. Dia spesialis renang gaya dada,saking ahlinya dengan gaya ini, setiap kali nyemplung ke kolam renang selalu tangannya diatas permukaan air dengan tangan melambai dada-dada, dan tubuhnya hilang ditelan bumi.
Kami bertiga selalu ketakutan dan panik kalo kending nekat njebur gitu adja, setelah kami cari didasar kolam, diatas permukaan di balik celana(lho...??) kok nggak ada juga, gimana niee..??? ohhh tidak temen ane yang paling jengkelin sendiri kagak ada hilang ditelan bumi, tau tau dia ngambang dipinggiran kolam.
Dengan wajah merah merona kaya pantat kuda gelagepan dengan idung yang mengeluarkan cairan-cairanya beserta pelumas alami yang berwarna ijo kekuning-kuningan(upil yang membeku). Whhaaattt setelah ngelihat perilaku kehewanan yang tak pakai perhitungan dari kendil dan karena jijik juga ngelihat aer kolam yang udah ter kontaminasi dengan ingus-ingus dan upil yang ngambang dikolam, gw jadi bete berenganag dikolam tadi, adan gw pindah kekolanm yang masih bersih dari para biadap ntu.
Disini gw nglihat hamzu dan menjadi saksi akan kelahirannya sang legenda sekaligus penemu ranaang gaya lumba-lumba/ dolpin. Dengan bangga hamzu sang penemu berkata“saudara-saudaraku saksikanlah penyempurnaan gaya renang modern yang akan menguasai jagad raya hahahah(sifat iblis hamzu menggebu-gebu), ini adalah renang gaya Dolpin style bhuwaahahahaha”.
“kerent abisssstt, perenang profesional adja kagak bisa buat gaya renang baru...wah lu bakal jadi legenda ham, hebat-hebat.” Semakin gw puji nie anak ngelunjak malah dengan sombongnya berkata.
“Nih pada liatin gaya renang yang gw ciptain sendiri” dengan pd nya hamzu langsung nyemplung kekolam, byuuurrrr.
Denang menyemangati  temen gw yang jenius dalam bidang ilmu permoloran ini, hamzu selain tukang molor lumayan jagojuga renangnya.  Lhoo kog ngggak nongol-nongol, wah gaswat nie, eh tiba-tiba kakinya  nongol denagn menggoyangkan keatas dan kebawah( kalo didalam aer beber-benenr kaya lumba-lumaba keren abis dah).
Nah yang jadi permasalahanya ntu saat nongol dipermukaan,seketika gw kaget banget sampai hampir ngompol, ada sosok aneh keluar dari kolam seperti muka allien  pokoknya ancur banget dah mukanya sampai kagak bisa menemukan kata yang pas dengan keaadaan saat itu, dengan  mata sipit banget kaya orang vetkong, mulut segede vacumcleaner, lubang idung melar segede pralon  dengan daun telinga diperlebar. Gw perhatiin-perhatiin lagi kok kagak asing, eh gw baru sadar ternyata ntu hamzu.
“wuuuaaahh.huhu...huhu..uhuhuh(bahasa purba) gimana gaya renag gaya dolpin gw, bagus kagak..?”  terengah-engah persis kaya lekong dikejar trantip.
“wah menarik sakali kerent...” jawab kendil.
“sayang ada yang kurang ham...!!!” tambah gw.
“kurang apa...? entar gw sempurnain lagi.” hamzu penasaran.
“tadi entu seharusnya dikasih lingkaran api, digantung terus kamu lumpat melewatu kobaran api ntu ham,” jawab gw sambil sok mikir.
“hmmm.. boleh-boleh saran anda sedang dipertimbangkan”.. jawab hamzu.
Menurut hipotesis gw,ntu gaya renang yang habis didemonstrasikan g’ ada mirip-miripnya ama dolpin, menurut gw sih lebih mirip. Hmmmmm kaya seekor anak babi muda yang lagi galau berenang, ngambang deh dikolam renang. Pantesnya diberi nama renang gaya babi, atau nggak renang gaya celeng, hehehehe kalo renang gaya dolpin sih kebagusan. Hehehehhe maaaf ya hammzzuuuu temen gw yang baek hatinya, tidak sombong dan rajin menabung
NB : kata temen gw diwaterboom ini banyak banget yang kehilangan nyawa. Tapi menurut kenyataan dan survey gw, diwaterboom ntu perbandingan antara kehilangan nyawa lebih rendah daripada menyambung nyawa(membuat nyawa baru/bayi) heheheh. Peace mann...(lari dikejar-kejar pengurus waterboom.

pasukan ampibhi atau pasukan kecebong

maen gulat aer.

abis menaklukan manusia guruta kwkwkkw

mencoba meloloskan diri dimakan ikan paus


yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »