Siluman Tikus Penjabut Maut Sialan...!!!


            Seminggu yang lalu sehabis shock berat karena dibikin malu abis ama adek gw si manusia iguana, gw seperti orang strees gw ngurung diri dikamar, dipojokan matiin lampu, galau. Pas gw lagi tiduran dikasur tengkurep dibawah selimut, tiba-tiba terdengar tanda-tanda kehidupan dari balik lemari. Karena gw mempunyai indra penciuman yang tajam, gw endus-endus tu dibalik lemari, eh tu suara langsung lari kebarah kursi.
 Eh tiba-tiba gw ngelihat binatang berukuran kecil, berkaki empat, berbulu, bermata dua, keluar dari kolong kursi gw(bukan, itu bukan adek gw). Itu adalah sosok siluman tikus. Tu tikus berhenti tepat didepan pintu kamar gw , gw kaget, gw liatin aja matanya sambil masang tampang sok galak, ala sang the master mencoba menghipnotis tu siluman tikus(tatap mata saya, hilang, hilang...clinggg ilang deh..!!!), akhirnya tu siluman tukus nyadar kalo gw pelototin trus kabur keluar kamar gw, gw kaget ,gila ada tikus dikamar gw.
Gila gimana bisa ada tikus dikamar gw,? Nie kamar bersih-bersih adja, trus pintu jendela dan lubang angin dah ditutup rapat bahkan, nyamukpun kagak bisa masuk, trus masuk dari mana coba.? Jangan” teori abiogenesisnya aristoteles kalo tikus itu mungkin muncul dari benda mati ternyata bener. Iya juga yah, siapa tahu dia muncul dari tahu yang kemaren menghilang secara misterius kali ya...?
Hmmm yang biasa masuk kamar kan Cuma gw dan si manusia iguana doang, apa mungkin simanusia iguana yang telah tega bikin malu gw, sekarang tega bikin gw takut abis dengan cara dia berubah jadi siluman tikus. Karena tu siluman tikus mirip banget ama si manusia iguana (adek gw), sama-sama punya gigi dua dibagian depan gede lagi, idungnya agak manyun, kupingnya sama-sama gede, tumbuh kumis kaya ikan lele, hmm mungkin manusia iguana mau balas dendam ama gw, atau ... auk dah.
Sejak saat pertemuan dan pandangan pertama gw dengan siluman tikus itu sampai sekarang belum muncul-muncul lagi, gw mencari-cari dimana gerangan siluman tikus itu bersembunyi. Dibalik meja komputer gw bongkar, eh ga ada, di lemari pakean gw bakar, eh kagak ada juga, trus dimana doi bersembunyi...? hmm  Karena udah capek menyelidiki jejak penampakan siluman tikus tempo lalu, gw mengerahkan bala bantuaan dari KKPT(Kesatuan Khusus  Pebasmi Tikus) anggutanya kucing-kucing tetagga gw ekekekek.
Menurut hepotesis gw sih(ceiiilaahh nemu bahasa darimana gw) si doi berada didalam kursi busa gw, soalnya kadang-kadang gw ngerasa ada sebuah gerangan menggeliat ditempat duduk gw saat maeen komputer. Lalu, pada suatu malam yang hening saat gw lagi serius-seriusnya galau eeehhh tu siluman tikus nongol lagi, kali ini dia nongol dari balik lemari, langsung tangan gw dengan cekatan menyambit tu siluman dengan botol dan buku. Hanya satu yang gw bingung, kenapa setiap kali gw galau  tuh siluman tikus nongol...? jangan-jangan pas gw lagi move on malah badak yang nongol... hehehehe...
Trus dari data yang dikumpulkan oleh agen rahasia KKPT yang gw tugas  kan untuk menyelidiki kasus siluman tikus, gw yakin seyakin-yakinya bahwa tu siluman tikus bersemayam di dalam kursi busa belajar gw. So akhirnya pada malam itu juga gw rapat dengan anggota KKTP untuk mengambil kebijakan untuk kasus ini, gw bingung dengan beberapa pilahan yang duajukan oleh anggota KKTP, yaitu sebagai berikut :
1.   Bakar tempat bersemayamnya ntu tukus yaitu meja belajar gw.
2.  Melakukan embargo makanan atau menyerang ntu tikus.
3.  Atau menjebak ntu tikus dengan jebretan tikus.
So setalah hasil rapat dengan KKTP akhirnya gw memutuskan untuk mengambil pilihan yang ketiga, ke’esokan harinya gw beli jebakan tikus  (yang super mahal gila 20.ribu buat jebakan tikus ? gimana nanti jebakan gorila..?). trus gw kasih umpan sepotong tempe goreng bekas lauk sahur tadi malem, seketika semerbak bau tempenya menjelajahi seluruh kamar gw.
Taroh jebakan tikus itu dengan manis tepat dikolong meja belajar, trus gw takut menganggu proses terjebaknya siluman tikus itu, gw matiin lampu dan pindah ke rungang keluarga sembari tiduran liat gosib ditivi. Hmmm selang beberapa jam setelah acara gosibnya dah selesai gw kembali ke kamar liat apakah siluman tikusnya kejebak. Wah hari ini gw kurang beruntung ntu jabakan nihil kagak ada tikus yang kejebak.
Ada apa gerangan kok si doi nggak mencaplok tempe goreng special itu, hmmm apa mungkin bener hipotesis gw bahwa siluman tikus itu adalah jelmaan dari adek gw, karena adek gw sunan itu adalah manusia anti tempe dia alergi tempe kalo terkena tempe kulinya akan gatel-gatel dan wajahnya menjadi berbulu dan berubah menjadi manusia srigala absurd,,.
Akhirnya gw putuskan untuk mengganti unpan tersebut dengan sepotong keju(terinspirasi dengan film cartoon tom and jerry), gile ni tikus kaya orang eropa adja makannya pake keju, setelah mengutak atik ntu jebakan mengambil umpan tempenya tiba-tiba makkk jjjeeeeebbbbbrrrrreeeeetttt....!!!!!
HAAAAJJIIIRRRUUTTTT KUDA LUMPING KUDA LIAR GORENG SAOS MENTEGA KADAL BUNTING KADAL BAKAR SATE GUGUK JANGKRIK WALANG BOYO UPIL GONDES KETHEK AFFUUU DINASAURUS  BRONTOSAURUS KURA-KURA KAWIN IGUANA BADAK GAJAH,,, SILUMAN TIKUS  PENJABUT NYAWA SIAAAALLLAAAANNN...
NB : apa bila kata-kata diatas kurang silahkan tambahkan dengan komen okaayyy.. kwkwkw
Mission complate !!! Dengan succes jebakan tersebut menjebret tangan kirigw sampai memar dan ber darah, gw gerakin dikit trus didudul dengan suara kReeeteeekk aduh nie tangan gw pasti ada apa-apanya, trus gw sedot derah yang keluar deras dari tangan gw trus darahnya gw semburin ke tembok sambil narsis-narsisan foto dnegan darah tersebut heheh (dasar gila).
Pesan moral : Don’t Try At Home... pokoknya jangan deh nyesel gw, nie foto-foto tanagan gw yang kena jebretan tikus..

ini benda sialan yang bikin tangan gw dijahit 3

ini darah yang dikeluarin karena benda busuk diatas

biar serem narsis dikit kwkwkkw

hehehe numpang narsis sob

g tahu diri tangan sakit masih bisa narsis

sudah segede gentong tu tangan

perhatian ternyata tangan dibungkus kenikmatan mengupil berkurangt

yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

2 komentar

komentar
6 Agustus 2012 21.40 delete

wkwkwkwkwk...batine si siluman tikus: kapok kowe le.....jo sok kemaki menghipnotis gw ya....gkgkgkgkgk....

Reply
avatar
6 Agustus 2012 21.48 delete

@MasEmmul : ampunn bosss...heheheh untung ora tak gawakne permen tikus kekkwkw

Reply
avatar