The Little A Story For TAVA (Chapter 3 : Oh.. Epha Kau Seperti AC, Bikin Hati Aku Adem)

-->
Chapter 1 : Kliik disini...!!!
Chapter 2 : Kliik disini...!!!

Chapter 3 :
Oh.. Epha Kau Seperti AC,
Bikin Hati Aku Adem.
“tuuuuutttt… ngokk.. ngokk.. ngokk..”, -terdengar suara aneh yang mirip suara kodok sedang kawin-.
“suara apaan tuh? Kamu kentut ya?” tanya Joe, sambil tutup hidung.
“bukaaann, tu suara hp aku, ada sms masuk..” jawab aku,
“busyet dah… ngeri banget.. dapet dari mana tu ringtone..?” tanya Joe, sambil beresin gelas dan piring kecil bekas sarapan.
“sengaja aku rekam kentut aku kalo lagi wc, dan ini salah satu suara kentut aku yang terbaik… mantap kan..?” jawab aku dengan dinginnya,
“sarap…! sarap…! Orang gila macam apa kamu..? iihhh… dasar jorok…!” teriak Joe dengan wajah dipenuhi kerutan keheranan.
“udah diem kamu ni ada sms dari pak ketua, katanya pak pak joko enggak akan masuk cuma ngasih tugas doang, jadi entar jam pelajarannya pak Jp(joko Prayoitno) kosong…” sahut aku.
 “wah baguslah jadi aku bisa molor dulu…” ujar Joe.
 “Alhamdulillahirobbil’alamin… Kau memang selalu tahu kenginan hamba-Mu, mudah-mudahan guru killer itu enggak kan masuk selamanya, amin..”. Maklum bro, pak Jp adalah guru matematika yang teramat dingin, ganas, dan sering mempecundangi murid keren kayak aku ini di depan para cewek, makanya banyak dihindari murid-murid.
Setiap kali masuk kelas, tu guru cuma ngomong “oke..! siap-siap quiz..! kerjakan dalam 15 menit..! yang bisa mengerjakan silahkan keluar kelas dan yang tidak bisa mengerjakan silahkan cek di email kalian ada 150 soal matematika, dikumpulkan paling telat jam 12 malam, sekian terima kasih..!”, bagi aku sebagai murid kalangan kasta bawah dalam mata Pelajaran matematika, aku ngerasa ni guru biadab bener, emang bikin Soal kayak bikin anak kali ya.. enak, nikmat, ma’nyos rasanya… haduhh.. tidak berperi-kemuridan banget. Yang ada setiap kali mikir buat ngerjain tu soal rambut aku malah jadi keriting, mata aku berputar-putar dan warnanya jadi putih semua, mulut aku ngeces tanpa henti, dan badan aku bergelinjang-gelinjang. Pokoknya tu tugas seperti mimpi buruk bagi aku, tapi untung ada si Ababil, jadi aku bisa minta bantuan dia hihihihi.. ^_^ ,
“kenapa kamu ? mau ngerjain aku kamu…?” tanya Joe,
 “kagak.. aku cuma bantu kamu biar tambah pinter, kan kamu tau sendiri otak aku suka mendadak menciut kalo dipake mikir tugas, hehe..” jawab aku dengan sedikit rayuan agar dia bisa ngerjakan tugas aku di kemudian hari.
eh sorry bro titip, ni sekalian bawa.. aku belum selesai ngerjain tugasnya..!” pinta aku, sambil numpukin cangkir dan piring kecil bekas aku sarapan,
“ni aku taro dimana…?” tanya Joe,
 “taro aja di dapur…” jawab aku. Joe pergi ke dapur buat naro cangkir dan piring bekas kami sarapan, dan aku kembali mantengin komputer buat ngeberesin tugas yang belum selesai. Matahari udah mulai nongol, dan lewat kaca jendela aku bisa liat semua orang memulai aktifitas hariannya, ada yang pergi ke sekolah, ke kantor, belanja, dan segudang aktifitas lainnya. Kebetulan jendela kamar aku tepat di depan meja belajar dan komputer aku, jadi sambil ngerjain tugas sekalian liat-liat ke luar.
-o0o-
Ke’esokan harinya pas hari minggu, aku disms joe “putra ayo latihan entar temen-temen ku banyak yang ikut latian bareng cewek cantik-cantik lagi.”
Setelah aku sampai di lapangan basket sekolahan. Aku langsung latihan basket sampil ngedrible. Tiba-tiba dari sudut jalan muncul sesosok cewek -terlihat gelap karena tersorot sinar matahari / siluet- berjalan seperti bidadari dengan kaki mengambang.
Waduh.. siapa tu? ma’nyos bener tu cewek, bentar aku mau ambil kamera dulu biar aku lihat lewat kamera, kan bisa di zoom tuh. –setelah memakai kamera- Wuissttt… pantesan, ternyata bidadari jatuh dari langit yang aku heran kenapa dia kok kagak luka-luka ya..?, ayu bener.. kayak cewek-cewek Jepang bro. Dia tu sama kayak pak JP bikin hati aku deg-degan, deg-degan karena yang aku lihat bukan cewek biasa tapi bidadari bro. hahay
Tuh lihat rambutnya yang hitam panjang bergelombang dengan bando putih di kepalanya, tubuhnya yang ideal seperti tubuhnya kuda nil yang lagi diet, montok gimanaa gitu…., kulitnya putih seputih gigi aku, sampe-sampe urat dalam tubuhnya pun kelihatan, bahkan lihat tengkoraknya pun terlihat jelas, bibir mungilnya yang merah seperti buah cherry yang segar serasa pengem aku makan aja tuh, matanya seperti bakso buatan Mas Bagong bulat merona. Aku yakin seyakin-yakinnya cewek kayak gini nih kentutnya saja wangi sewangi parfum buatan Paris, keringatnya seperti minyak zaitun. Wahhh… andai aku diberi kesempatan menyentuhnya, aku rela meski harus nyium keteknya juga.
“heh.. kampret…! Katanya mau latihan, malah melong’o kaya ikan bandeng…” teriak Joe .
 “bro.. sini..! lihat tuh ada bidadari…” ajak aku dengan nada tenang karena perhatian aku masih tertuju ke cewek cantik yang bersama susan.
 “siapa..?” tanya Joe,
“udah jangan banyak nanya, kesini aja…! Liat aja sendiri…!” bales aku.
Joe mendekat ke aku dan melihat ke arah cewek yang bersama susan dengan menggunakan kamera “Wuiihhh…, wuissttt… ini ni baru yang namanya cewek KW.1 –kualitas pertama- ”.
Sementara si Joe lihat si cewek cantik temennya si susan lewat kamera, aku dandan dengan rapi buat nyamperin itu bidadari, rambut aku, aku pasang golep camuri (cakar muka sendiri, ala golep-nya Justin Bieber), pake parfum yang apabila disemprot baunya menyerebak harum sampe-sampe para bida-dari pun jatoh dari langit kaya iklannya di tipi, tapi mana ada yang kaya gitu yang ada bikin jatoh laler-laer yang ngerumunin aku. hehehe parfume aku semprotin di setiap tubuh aku, tak ketinggalan gigi aku semprotin pake parfume, Puahh.. chiuhh.. chiuhh..! hmmrrrr… pahit bener ni parfume… hah.. hah.. –keluarin nafas dari mulut sambil dicium- sip..! wangi bener dah.
Mau kemana kamu? Rapi bener…” tanya Joe heran,
 “Aku mau samperin tu bidadari… Kesempatan nggak boleh di sia-siakan bro..!” bales aku sambil ngerapihin baju,
“Woalaahhh… kayak dia yang mau aja sama kamu.. putra..” cibir Joe dengan bibirnya nungging sebelah seperti para presenter gossip di tipi.
 “Kalau aku hanya diem saja.. aku nggak pernah tahu apa yang terjadi, aku hanya bisa berusaha kawan…” jawab aku dengan tenangnya seperti pidato kebangsaannya para pangeran kerajaan Inggris, gagahnya aku.
 “abis nghisepin kentutnya Mario Teguh lagi kamu? Tumben bijak bener..” canda Joe dengan tersenyum,
“Ini adalah sisi kewibaan aku yang muncul karena rasa cinta aku ke wanita kawan.. doain aku kawan…!” ujar aku sambil nepuk bahu Joe dan Joe cuma geleng-geleng kepala keheranan. Eh baru mau aku deketin, malah temen aku febri nyang nyelib aku, nyelonong kenalan duluan. Wah kalah cepet aku. Dihari minggu ini aku sial abis udah kalah cepet kenalan, eh malah febri yang pdkt ama ntu bidadari, aku Cuma ngiler ngelihatin dia dari pinggir lapangan.
Setelah beberapa jam latihan, pegel-pegel dan luka-luka perih dihatiku ngeliat febri cari muka didepan bidadariku. Akhirnya selesai juga nie latian, aku Cuma bisa ngalah ama febri, karena dia adalah temen satu tim basket ku. Aku ngak mau karena cewek ngerusak permainan basket di teamku. Berhubung cacing-cacing kecil di perut aku meronta-ronta karena dari tadi pagi belum aku kasih sesajen. Aku pulang bersama joe dan pelatihku berencana mau mampir ke soto kwli dulu. Eh kebetulan banget disitu ada bidadari tadi lagi makan ama susan, tapi seketika hatiku kerasa seperti kena panah cakra dari krisna setelah mengetahui bahwa bidadari itu bersama pacarnya. “Omg…!!! Bunuh aku…aku bunuh sambil bawa golok”, tapi itu Cuma dalam pikiran aku doang. Ngak apa-apalah dia kan bukan siapa-siapa aku.
-o0o-
Udah ngelupain kejadian minggu lalu, hari rabu pun datangdan waktunya untuk latihan  basket. Jam 15.00 WIGW(Waktu Indonesia Bagian Gemolong Wetan) di lapangan basket Sma team basket amatiran yang dibentuk pelatihku sudah dikerumuni orang -wah lebay bahasanya lha Cuma 10 orang doing kug heheh:D- sudah pada siap latian. Eh ternyata bidadari temennya susan dateng juga dan febri ngak dateng kesempetan buat kenalan hehehe.
Sambil ngedrible  bola aku ndeketin dia perlahan, sambil pura-pura ngak ngelihat. Tiba-tiba terdengar suara ayu dan lembut dari arah samping “hai kak..?”  kata bidadari temennya susan.
“eh kirain gak ada orang, abis kirain kakak bidadari sih” jawab aku pura-pura dengan keluarin jurus gombal andalan aku.
“ah kakak bisa aja..” ujar bidadari temennya susan tersipu malu,
“ih beneran.. kamu tu cantik kayak bidadari dari Jepang, dan pastinya di rumah kamu nggak pake lampu yaa..?, abis muka dan kulit kamu cerah banget deh…” gombalan aku mulai mengalir, dan bidadari temennya susan hanya ternyum menundukan wajahnya dan hanya sesekali menoleh ke aku. Ini kesempatan bro mumpung di dilapangan sepi temen-temen pada latihan di ring sebelah utara. hanya ada aku dan dia, dilapangan sebelah selatan.
“nama kamu siapa dik…?” Tanya ku malu-malu badak sampai mukaku udah kaya bokong kuda nil.
“namaku Epha kak..!” jawab dia manis
“ Kamu sekolah disd mana dik..?” dengan penuh antusias tanya aku
 “sd..? aku udah smp kelas 3… di smpn 1 gemolong kak.” jawab dia
“ohh.. sorry, abis muka kamu itu imut deh kayak berbie,” sedikit berbohong padahal aku tahu dia udah smp, biasa buat ajang aku ngerayu dia kekekek…
Duarrrrr –sambaran petir- entah kenapa mungkin ini kutukan kali ya karena aku telah ngerayu bidadari jadinya tuhan marah, eh hujan ngerusak suasana adja nie. Walau pun hujan kami masih tetep latihan ujan-ujan asik banget latiannya becanda mulu ama neng epha hehehe. setelah beberapa menit latihan akunyari neng epha mana ya dia..?
“neng epha mana san..?” Tanya ku pada susan.
“epha istirahat didepan kelas ips 3 situ kak, dia kedinginan katanya..!! “kata susan.
“wah kebetulan nie,oke san aku mau nemenin epha dulu ..!” jawab ku.
“jangan kak ngak usah..!” sahut susan.
“kenapa..?ah biarain dah aku mau temenin” ngak ku gubris kata-kata susan langsung adja aku nyamperin epha, eh tak tahunya neng epha udah ditemenin joe, kelihatan akrab banget lagi. Huh udah mau aku bakar idup-idup tu anak. Padahal kan dia udah punya cewek, udah aku anggap kakak sendiri lagi tu pacarnya. Aku mau kasih tahu ke pacarnya joe tapi aku takut bikin kakak ku sakit ati, tapi kalo nggak aku kasih tahu kasihan kak mifta. Dasar joe buaya darat bunting.
“putra aku pinjem motor kamu dong..!” pinta joe.
“buat apa..?” Tanya ku.
“buat ngaterin epha kasihan tu dia,ntar dia sakit gimana..? buruan mumpung dah terang nie..!” joe memelas dan memaksaku.
“trus aku..?”tanyaku.
“udah cepetan Cuma ke perempatan dong..!” sambil mengambil kunci dan langsung menuju masjid. Yah ngak apa-apalah ini demi neng epha.
            Sarap nie bocah keperempatan  lama banget padahal kan Cuma 1 km dari sini, udah satu jam aku menunggu dia. Hujan mulai deras lagi mataharipun sudah ninggalin aku di masjid sendirian mana listrik padam lagi -dramatis banget nie nasibku-. Waktu menunjukkan pukul 18.30 WIGW(Waktu Indonesia Bagian Gemolong Wetan) masih belum nongol juga si joe, wah gaswat nie.
Sesudah sholat magrib sendirian dimasjid gelap-gelapan lagi. Akhirnya dia dateng yang bikin aku kesel banget, dia memasang muka tanpa dosa gila tanpa bersalah gitu. Kalo ada pisau nie aku colok hidungnya pake gagang pisau. Diperjalanan pulang ngak seperti biasanya dia tak mengeluarkan sepatah katapun yang dari mulut joe, padahal dia tu curhat tentang pacarnya kalo ngak ya cerita kucingnya ngelahirin bayi yang unyu-unyu.
-o0o-

yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »