The Little A Story For TAVA ( Chapter 4 : Oh..Karena Kamu Neng Epha Duniaku Menjadi Indah)


Chapter 1 : Klik disini...!!!
Chapter 2 : Klik disini...!!!
Chapter 3 : Klik disini...!!!
 Chapter 4 :
Oh..Karena Kamu Neng Epha
Duniaku Menjadi Indah.
Dua bulan menganung*ehhh gnyambuang* setelah kejadian itu  tak ada kabar tentang neng epha, telepon nggak pernah, sms nggak pernah..!! –tiba-tiba adek ku nongol dan muka di closeset eh map maksudnya di close up/zoom “aku ngak punya pulza..!!”heheh udah kaya iklan-.
Saat sarapan bersama di meja makan tiba-itiba ter dengar suara    ccciieeeek…cieeeek.. ciieeek…ngokk..ngokk..ngokk..”.(bukan itu bukan suaea jerapah ngelahirin)
“suara apa itu… adek kamu kecepit putra..?” Tanya ibu.
“ngak bu, itu ringtone sms hpnya putra, !!” teriak dari kamar mandi.
-trap.. trap.. trap.. suara langkah di tangga-  
“putra kamu ngapain..?” tanya ibu aku.
 mau ngambil hp bu…” jawab aku,
“ya mbok jangan sambil lari tow.. brisik…!!” jawabnya
“siap komanndan..!”jawabku lagi.
Setelah aku keluar dari kamar mandi, Tiba-tiba adikku yang paling bontot si ibnu yang lagi nonton Spongebob tertegun ngelihatku, bolak-balik dia lihatin aku dan lihatin titit-nya dia.
“Kenapa io.. lihatin kakak kayak lihatin pocong..?” tanya aku heran,
Lalu dia ngomong dan bertanya dengan teramat polosnya “kok titit-nya kakak kumisan, tapi titit-nya aku kok gundul..?”.
Aku dibikin heran sama ibnu, dan pas aku liat ke arah area x.x.x, ohhh… tidaaakkk… titit aku lagi berpose di luar sarangnya, ahhh.. pantesan adem banget dari tadi. -aku langsung nutupin pake anduk-.
Waktu aku buka hp,”entar kalo berangkat aku gonceng…!” eh ternyata sms dari joe aku kira dari neng epha. Lalu aku ganti baju persiapan sekolah, tiba-tiba hp ku bunyi lagi“ccciieeeek…cieeeek.. ciieeek…ngokk..ngokk..ngokk..”. kali ini aku nggak ngubris sms itu, aku terusin adja sarapan sambil liat spongebob. Sehabis sarapan baru aku buka ntu sms, ada sms nyasar nie.
“selamat pagi kak..!”dari nomer siluman tanpa nama itu.
“pagi uga…!ciapa nie..!” balesku.
“ini aku kak..!! adek kamu yang paling jeleg” balesnya dia.
“muup aqqiuuw punya adek jeleg cemua,ini ciapa ya..?” oh ternyata aku dulu tu allay.
“ini aku epha kak…!” bales dia.
“epha..? yang bener..?” aku waspada karena joetu usil dulu aku pernah dijailin dia. Dia mengaku sebagai cewek dan semua sms au di bacain didepan kelas. Aku nggak mau sakit untuk kedua kalinya –cie..nemu kata dari mana nie aku-.
“beneran kak ini aku Eva Yulia Rustanti…!”jawab dia.
Epha bebebku.. Epha..! Epha..! Epha..! – sambil loncat-loncat di jalan kayak orang gila-.”ow tumben sms ada apa..??” –sok jaim-.
“nggak ada apa-apa kak, Cuma pengen tahu kabarnya kakak adja..!” bales neng epha.
Pagi itu aku gebira banget dah muka berkembang-kembang –lebih mirip kembang kantong semar-, karena neng epha sudah ujian jadi dia bebas, dan aku masih masuk sekolah. Aku bertukar pesan dengan neng epha seharian itu, sampai-sampai waktu aku makan siang dikantin aku tanpa sadar makan gorengan banyak banget sampai sambel dan piring-piring dikantin habis aku makan –maaf bu kantin ngak sengaja abis bidadari lag isms-an ama aku bu-. Nggak terasa udah seharian sampe pulang aku sms-an ama bidadri ku neng epha.
“kak entar sore latihan basket ngak..?” Tanya neng epha.
“latihan dek..kamu kesini dong kakak kangen nie…!” jawabku.
“iya deh kak aku usahain…!!”jawab neng epha lagi.
Neng epha kebetulan mau ikut latihan basket entar sore. Jadi aku harus persiapan nie, selama dikelas jam terakhir aku nggak konsen ama pelajaran. Tapi, lagi mikir persiapan niat, semangat, motivasi, minjem parfum temen, minjem peralatan meke upnya ayuk, minjem bedak, stoking, baju seksi, dan kecrekan –kaya mau mangkal adja nie aku hehehe maklum kebawa kebiasaan hehehe becanda.-.
Setelah waktunya tiba untuk latihan, dengan semangat 45 aku menunggu neng epha dateng di masjid.
 “wuihhh.. tajem bener ni baunya, kamu jualan parfume ‘putra.!” tanya joe sambil teriak,
“beuhh.. sembarang kamu, ini bau keringat ku joe,” jawab aku penuh pembelaan,
“Bisa aja kamu.. put... ayo buruan ke lapangan…!!” sambil jalan ke lapangan.
Setelah neng epha dateng aku langsung nyamperin dia. “ntar kakak bawain ya tasnya, nggak pantes orang cantik bawa tas bert, ntar kulit halusnya tergores” rayu aku, biar bisa jalan bareng terus sampe lapangan,
“ah nggak usah kak, lagian nie tas enteng kok kak” sahut Epha.
“eh nggak apa-apa..!!!sini  kakak bawain..!!”
“kakak baik yaa, perhatian sama adik” sahut Epha dengan tersenyum,
“Ohh… itu sih sudah kewajiban ku sebagai seorang kakak, menjaga, mengayomi, dan membimbing adik tercinta” jawab aku sambil membusungkan dada dan dengan nada penuh wibawa, belagu banget aku ya? Kekekek… padahal tu kata-kata aku contek dari semboyan pos jaga polisi yang sering aku lewati.
 “Makasih ya kak..” jawab Epha..,
“Sama-sama..! o iya jalannya bareng ya.. ” pinta aku, Epha hanya tersenyum manis yang menandakan persetujuan.
Akhirnya kesampean juga jalan bareng ama dia meski sekedar nemenin jalan sampai lapangan, akhiwww…. Dengan sedikit memelas aku nganterin dia sampe lapangan. Selama di perjalanan aku membombardir Epha dengan sejuta gombalan maut aku, dan Epha pun terlihat tersenyum tanpa henti. Sore ini ini aku ngerasa seperti seorang laki-laki yang paling beruntung di dunia bisa menatap dan ngobrol dengan pujaan hati, oh indahnya duniaa…
-o0o-
Sudah sekitar dua minggunan  aku smsan sama neng epha, semakin dekat hubungan kami terjalin. Tak tahu kenapa ini jantung aku selalu berdebar-debar dan grogi, bingung mau bales sms dia rasanya ni jembol segede kaki gajah, nggak bisa mencet hp.
“lu ngapain put… cengear-cengir kaya kuda mau ngelahirin…?” Tanya joe.
“ heheh aku lagi bingung mencari dan menghubungkan kata-kata untuk menjadikannya sebuah kalimat…!!!” jawab ku.
“enggak kaya biasanya kamu cengar-cengir sendirian kaya orang gila..!” ejek joe.
“cinta itu emang bikin orang jadi gila kawan. Iniaku lagi smsan ama bidadariku neng epha.” Jawab ku malu-malu kucing garong.
“halah baru sms-an adja udah cengar cengir kaya kuda kamu. Aku adja yang teleponan ama orangnya dan ama ibuknya adja biasa adja” jawab dia sinis. Entah kanapa setiap aku deket ama neng epha, joe sahabat ku jadi sinis dan mukanya itu bikin orang satu kampong mau ngeroyok dia.
Aku selalu ngalah ama dia, selain sahabatku dia juga pacar dari kakak ku mifta. Ya aku sebagai adik angkat mifta menghormati joe sebagai sahabatku. Semakin dekat hubunganku dengan neng epha si bidadaiku, membuatku semakin jahuh dengan joe. Aku selalu berusaha dekat dengan dia, tetapi dia menjahuiku. Setelah aku selikidiki dari sumber yang terakreditasi A –sudah terpercaya- aku mengetahuai kenyataan yang sangat pahit, lebih pait dari kopi luwak –maksudnya luwaknya ikut digiling bersama kopinya-. Joe sahabatku ternyata suka dengan neng epha, yang disisi lain dia masih menjadi pacarnya kakakku. *galau setengah mati, nangis sambil guling-guling dikasur*
-o0o-

yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »