Kalkulus Si Matematika Tingkat Dewa



Udah 5 hari nie gw nggak nulis, dan ngeposting blog cerita novel gw, itu disebabkan hanya satu alasan saudara-saudara, yaitu gw lagi semangat-semangatnya belajar kalkulua(sok pinter), walaupun gw kagak ngarti yang penting gw semangat belajar dulu, sampai mas fauzan(kakak tingkat dikostan gw) frustasi mengajarin gw, dan mungkin galu dikamarnya.
 Kalkulus, yah bagi gw nama mata kuliah ini agak asing untuk telinga ini. Gw kira kalkulus itu nama sebuah tanaman(Kaktus) yang ada durunya banyak banget itu. Eh ternyata bener, tapi bedenya ini berduri dengan rumus-rumus yang menusuk-nusuk hati gw(ceileh sok puitis). Yah kalkulus sih nggak beda-beda jauh ama yang namanya matematika disma ngitung-ngitung juga, Cuma bedanya kalkulus ama matematika itu ada di materinya lebih berkembang dan jauh lebih rumit dibandingkan ama matematika.
Kalo orang pandai sih ngadepin kalkulus dianyantai-nyantai adja, ngerjain soal sambil merem buka mata soalnya jadi, sambil tidur tangannya udah otomatis mengerjakan soal bangun-bangaun jadi, sambil ngupil upilnya ditempelin di buku jadi... laha bagai mana nasib mahasisa(mahasiswa kasta bawah) ...???
Yah makul kalkulus bagi mahasisa Cuma berdoa agar bisa terselamatkan dari tusukan-tusukan rumus dan pukulan-pukulan angka yang bisa membuat kram otak. Dan ada juga maha sisa yang sukanya galau ya ngambang di danau. Tapi itu semua notting  bagi gw. Semua hal itu bisa kita pelajari walaupun kita harus berjuang keras untuk menaklukannya, asalkan kita sabar dan berjuang keras agar bisa(wisss nemu kata-kata dari mana nie gw)*sambil ngupi*.
Gw bener-bener bingung di kuliah, ada apa dengan kuliah...??? yah dulu gw  itu saat mengerjakan matematika bab pertidaksamaan, kaya ngemil kerupuk sambil koprol, salto guling-guling bahkan sambil tidurpun soal bisa gw libas tuntas*hehehe g sombong walau pun habis muntah-muntah angka dan keracunan rumus*.
Kalkulus bab pertama adalah Sistem Bilangan Real yang dulu pernah gw pecundangi waktu di sma, lha sekarang malah dibalik total, muka gw dicoreng, kemaluan gw direnggut, kehormatan gw di ambil dan bahkan parahnya gw dipecundangi sampai tak ada tempat lagi untuk menaruh muka ganteng gw.
Yang dulu dikasih soal Gibas..!!!, ada soal dipapan tulis disikat, ada soal di tembok dikerjain, sambil makan dikantin bawa buku ngerjain soal mate, saat diwc ngapalin rumus, saat tidur mimpinya ngerjain soal mate, bahkan parahnya penyakit sindrome matematis gw samapai kelevel akut, gw pernah beli gorengan belinya Cuma bakwan satu, dan gw minta kertasnya lima(kertas soal matematika). Makan bakwan sambil gerjain soal mate.
Yah gw itu orangnya kalo g bisa, gw malu dan gw berusaha bagaimanapun gw harus bisa, bahkan walaupun harus nggak tidur 3 hari 3 malam kalo itu bikin gw bisa, maka gw lakuin sob. So jadilah orang yang bekerja keras, dosen gw(bu indriwiarti) pernah mengatakan “dalam masa hidup seseorang pasti ada perjuangan, entah dimasa muda atau masa tua, anda tinggal pilih. Dan bila kita keras pada diri kita(mendisiplinkan kita) maka lingkungan akan ramah pada kita, dan sebaliknya, apa bila kita ramah(males-malesan) pada diri kita maka lingkungan akan keras pada diri kita, dan sekali lagi anda tinggal pilih mau yang man..?”.
Maka dari itulah sob gw itu mati-matian belajar kalkulus, padahal dosenya saat dikelas keren banget ngajarnya, tapi entah karena memang terlalu dongo atau gara-gara ada ms.Ice dikelas gw entahlah Cuma tuahan yang tahu. Saat diterangin dosen gw itu merasa orang yang paling dongo se kampus IT Telkom yang tidak sebanding dengan tujuan gw untuk menjadi Mahasiswa Terbaik Di IT Telkom.
Walau pun temen-temen gw juga banyak yang kagak paham, gw ngerasa manusia paling hina kalo gw kagak bisa ngerajain soal kalkulus, maka dari itu gw selalu duduk paling depan waktu pelajaran kalkulus walaupun effect radiasi gelombang pemecah otak yang dipancarkan kalkulus lebih terasa dibandingkan temen-temen gw yang duduk di belakang.
Dan yang paling benci dan harus gw kalahkan dari kalkulus adalah kata-kata dari dosenya, “kalian itu gimana sich sudah jadi mahasiswa kug Membaca dan Menulis adja nggak bisa, malu ama kumis dan badan gede kalian,” dari kata kata dosen itulah yang membuat semangat 45 gw berkobar,,
KALKULUS I Harus Bisa, Dengan IP 4.00, GOOOO SUCCES PUTRA>>> cemungudt eaa...(kenapa gw jadi allay ya hihiii).

yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

1 komentar:

komentar
29 September 2012 18.33 delete

kalkulus emang bner2 dah...

smangad gan, ane dlu kalkulus dpat C+ :'(

http://jokoalmady.blogspot.com

Reply
avatar