Cintanya Bukan Cinta Biasa


 Cinta luar biasa hanya untuk orang yang luar biasa. Sedagkan, cinta biasa hanya untuk orang biasa. Gak ada kesan lebihnya. Semuanya berlebel SNI. (standar sob !). setidaknya itu kesan yang putra dapat dari kisahnya Habibie-Ainun. Kebetulan kemaren putra lihat dilaptop, liat nie film untuk kedua kalinya tetapi tetep bagus banget.
Putra inget pertama kali nonton ini film waktu di SGM(Solo GrandMall). Saat itu putra liat filmnya, putra terharu banget, bahkan putra sampe nangis sob !, nangis gara-gara liat orang lain nonton bareng pasangannya masing-masing, sementara putra nonton bareng temen-temen putra. (prihatin !)

Tapi,  putra bersyukur, soalnya temen-temen putra juga pada jomblo. (bwuahahaha..) Cukup memperihatinkan memang, kamu bayangin ! sekumpulan orang jomblo liat film romantic (???)*snap..snap*. Pas difilm beradegan romantic, orang lain pada nyender ke bahu pasangannya, atau memegang tangannya. Sementara putra meraba dan memegang botol minuman. Makin romantic adegannya makin erat pula pegangan putra, sampe putra peluk itu botol minuman. (fakir asmara) -_-
Untuk memahami cerita cintanya Habiebie-Ainun kayaknya rumit bagi otak ini. Kenapa ? karena seakan kalo kamu mau memahami cintanya pak Habibie ke ibu Ainun, kamu harus ngerti dulu rumus kekekalan energy nya Albert Einstein, E=mc^2. Jadi, kamu harus belajar fisika dulu *garuk-garuk kepala*.
Tapi keren mampus ! cinta mereka nggak mainstream, cinta merekaekstra banget, special(pake telur 2). Beda dengan cerita kebanyakan dari kita. Biasanya yang dilakukan kita terhadap pasangan kita standar banget ya?! Kayak ngingetin makan, minum, mandi, pokoknya mirip babu banget dah!
Tapi, cerita cinta pak Habibie Ke Ibu Ainun memang ekstra banget, mereka bener-bener lain dari pada yang lain, kayak misalnya ketika mereka saling rindu satu sama lain. Si Cowok bakal ngirim rindunya lewat sinyal elektromagnetik, lalu meradiasikannya ke udara.
Pada satu frekuensi yang telah ditentukan, sehingga kemudian si ceweknya dengan antenna yang udah dia buat, bisa menangkap sinyal elektromagnetik tersebut lalu dikonversikan ke dalam sebuah sinyal rindu yang romantic. *ciaaat..ciattt cakep banget…So Sweet..*.
Keren gak tu !, Hal laen yang tak kalah kerennya adalah, pak Habibei ngasih kado cintanya kepada ibu Ainun dangen sebuah pesawat terbang. Ini pesawat terbang beneran sob ! buakan pesawat yang dibuat dari kertas, yang dijual 5 ribuan dipasar malam.
Cintanya itu penuh dengan angka, dan perhitungan yang pasti. Kisah lainnya yang nggak kalah mainstreamnya adalah, tentang kisah Raden Bandung Bondowoso yang bikin seribu candi buat Loro Jonggrang, meski akhirnya broken heart jugamas Radennya, tapi keren !
Dengan kekuatan cinta yang mereka punya, mereka bisa ngasih hal yang luar biasa buat pasangannya. Cinta mereka bukan cinta yang biasa sob! (ngiler putra..ngiri abis). Berbeda dengan yang biasa *kaya cinta ABG jaman sekarang-_-*, pembuktian cintanya masih pake perhatian yang berlebel SNI.
“Beb, udah makan belom ?”,
“Beb, udah mandi belom ?”,
“Beb, jangan tidur larut ya !”.
lagi-lagi mirip babu,(hehehe) belom apa-apa udah hamil duluan, belom apa-apa udah pukul-pukulan, ujung-ujungnya berurusan dengan pilisi, belom apa-apa udah bilang”Aku tuh nggak bisa hidup tanpa kamu bebeb..!” (Preeeeet…!!!),

yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

2 komentar

komentar