Kalender Adalah Catatan Ratapan Anak Kost


Semasa kost gini adalah masa dimana kita mengalami pendewasaan diri, yang dulu manja-manjaan sama ortu, makan di ambilin, sekolah dianterin, dan lebih parah cebok dicebokin. Dan karena semasa kuliah apalagi kalo kuliahnya jauh dari kandang(rumah) pasti kita labih memilih nge-kost. Ngomong-ngomong soal ngekost nie, putra mau curhat benda yang paling dekat dengan hati para anak kost adalah kalender.             Hmm bisa dibilang kalender adalah benda paling dekat dihati sob. Dan dekat dengan dinding tentunya. -_-


Percaya nggak percaya, kebahagiaan anak kost sangat berhubungan dengan angka-angkan dikalender sob.
Awal Bulan :
Anak kost baru dapet kiriman dari emak-nya dikampung, kiriman duit, kiriman beras, kiriman nasehat. Biasanya nih tu muka anak kost masih berbinar-binar, senyum sana sini dah kaya orang strezz, traktir sana-traktir sini, bahkan semut kostan sering dikasih makan. *berperi kebinatangan banget*.
Dari segi makanannya tu anak kost kelas-nya Nasi padang sob, Mo pagi, siang, atao sampe sore makannya level atas trus, dan saat mesen terdengar suara ”rendang..”,”iga bakar”, “pepes hiu…”. Dan kalo lagi bisa trus kentutnya baunya jahanam sekali, kalo awal bulan tercium bau parfum dari paris sob. *orang kaya.heheh*
Mau mandipun peralatannya absurd banget, mandi pake aer kembang, aer susu, shampoonya clear, cuci mukanya Biore man, sabunya lux, pokoknya kalo awal bulan ntu anak kost belagu abis.
Masuk Pertengahan Bulan :
Anak kost mulai perhitungan dan sangat sensitive, ngasih tanda lingkaran di tanggal-tanggal, sambil ngasih catatan-catatan kalo dia harus sehemat mungkin. Dangan kata lain kalenderpun udah kaya diary ratapan nasib gitu. Raut mukanya mulai sering mengkerut, semua orang yang ngutang mulai dihubungi, mulai ngitung-ngitung bunga,  jadi ngedadak pnter akutansi sib.
Ngitungin laba rugi setiap pengeluaran yang dilakukan. Makanan pun sudah turun kasta, yang tadinya langganan nasi padang, sekarang pindah kewarteg. Kalian tahukan semboyannya warteg, ..? “apapun rasanya, yang penting banyak nasinya” *anak kost banget* Selain itu kondisi tubuhnya mulai terlihat seperti comok metro mini, keteknya mulai karetan, kentutnya mulai tercium aroma minyak tanah, dan rambutnya mulai keras-keras gimana git.
Peralatan mandipun muali habis dan yang dulunya cuci muka pake biore sekarang jadi sabun lifebuoy sekalian sama sabun badannya, shampooan pake sabun cuci adja udah syukur.
Masuk Akhir Bulan
Tu anak kost lebih terlihat pasrah, lebih agamis, lebih sering ngomong “Nasibku ada ditangan tuhan, aku pasrah pada-Mu”. Ekspresi wajahnya udah kaya singkong, mulutnya sering mangap dandikerubunin laler, idungnya kembang kempis, bola matanya muter terus.
Sibuk dengan persedian menyediakan stok mie instant berbagai olahan, mulai dari mie goring, mie rebus, mie kriting, mie lurus,bahkan mie abis di-creambath pun di embat. Sering puasa seninkabis demi menghemat duit. Biasanya jual beras ke temen yan laen buat nambah-nambah duit.
Mandipun sudah nggak jadi peristiwa yang menyenangkan, sekarang cuci muka pake mama lemon adja sudah seneng, sabunan pake rinsoo, dan yang pasti sering berdo’a “Tuhan segerakanlah aku bertemu dengan awal bualan karena aku tak sanggup lagi”.

yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »