Malam Minggu Bagi Anak Kost


“nggak punya pasangan dan harus ngadepin malam minggu…?”. Buat anak ksot nggak jadi masalah sob, karena ketika malem minggu dating, anak kost langsung, menatap kalender, dan tertuju pada hari-hari akhir bulan, dan masalah yang lebih besar pun langsung terbayang.
Kalo kamu belum tahu, masalah terbesar anak kost adalah ngadepin sepertiga hari-hari terakhir pada tiap bulannya. Muka anak kost pun bakalan terlihat menggulung-gulung alisnya menaik, matanya belo, lubang idungmelebar beberapa senti meter, sampai cairannya pun keluar, lalu teriak

“duitku mulai abis tuhann…!!!”
“tak kuasa aku harus ngemil mie instant setiap saat lagii…!”,
“kenapa dunia ini kejam…? Kanapah…ah…ah…?” *mewek dibawah guyuran hujan*
Tapi kalo ngadepin malem minggu tu anak bakalan ngomong “kagak punya pasangan ? harus ngadepin malem minggu sendirian? Bagi gue semua itu NOTHING tau ga sih lu…!” *sambil ngupil dengan entengnya*. Inilah sisi kesatria-nya anak kost sob, berani dan tangguh ngadepin malem minggu, dan nggak pernah galau karena kagak ngapelin pasangan. *karena belum laku juga sih -_-*.
Beda dengan yang bukan anak kost sob, mereka kalu ngadepin malem minggu, galaunya maksimal banget dan jadi sangat-sangat sensitife. Ketika ada temenya yang lain nanya “melem minggu ini lu ngapain ada sob..?” trus anak kost jawab “DIAM…! Ini bukan malem minggu, ini malem senin…! Gue mau ngerjain tugas…!”
Atau mereka suka pura-pura begi, ketika temenya yang lain lagi seneng “Asyikk…! Malem minggu ini gue seneng banget…!” anank kost nyeletuk “Hah malem minggu ? setau gue kagak ada tuh malem minggu, yang ada itu melem jumat semua.” *sambil ngemil menyan*.
Bahkan ketika ada temennya minta saran “eh sob eneknya malem minggu ini ngapainnya ?”, si anak kost jawab dengan sinis “sedot WC…! Sekalian sedotlubnag idung lu..! puas lu, puas…!”
Putra heran… seakan-akan nih, mereka lebih takut ngadepin malem minggu ketimbang takut sama Neraka *Terlalu*
“Hidup anak Kost…!!!”

yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

2 komentar

komentar
25 Maret 2013 04.49 delete

tulisannya unik dan lucu (y)

di tunggu kunjungan balik nya bruu

Reply
avatar