UN Merubah Kepribadian Dan Kebiasaan Seseorang



Wah ini kenapa diSosial Network anak sma kita pada galau ya…??? Dan ternyata desas-desusnya lagi pada UN. Hahahhah :D (rasain lo pada kakakak). Setiap phase kehidupan pasti ada proses dimana kita akan berada pada puncak sesuatu, berada pada phase dimana kalian harus diuji apa yang telah kalian dapat pada masa belajar diSMA, jadi UN ini adalah puncak dari masa SMA (kalo pada lulus, heheh semoga yang baca post putra ini diberi kelulusan yang memuaskan amin). Jadi keinget setahun yang lalu saat melaksanakan UN, (nostalgia deh jadinya…).

UN merubah Kepribadian dankebiasaan seseorang itu ternya ta bener sob, gak hanya Ustadz yang bisa membuat remaja jadi sholeh dan sholehah, tetapi Ujian Nasional pun bisa merubah remaja kita menjadi sholeh/sholehah secara instant. Bahkan mungkin mereka jadi ngedadak lebih sholeh ketimbang ustadz.
Ingat UN, mereka jadi rajin sholat.
Ingat UN, mereka jadi rajin sodakoh.
Ingat UN, mereka jadi patuh sama orang tua.
Ingat UN, mereka jadi patuh sama guru.
Ingat UN, mereka jadi rajin puasa Senin kamis.
Ingat UN, mereka jadi rajin sholat malam dan sholat dhuha.
Ingat UN, mereka jadi rajin berdoa dan selalu minta ampun kepada Allah swt.
Ingat UN, mereka jadi ngerasa deket sama Allah.
Ingat UN, mereka jadi rajin Belajar, les dan belajar kelompok.
Ingat UN, mereka jadi rajin baek-baekin temen, n’ nggak rusuh atau tawuran lagi.
Ingat UN, mereka jadi seseorang yang rendah hati, selalu minta maaf, meminta doa, meminta soal-soal tambahan, minta nasehat, minta kunci jawaban, minta makan gratis.(lho apa hubungannya dengan UN…? Hehehe Maklum sekarang udah jadi anak Kost hehehe :p ).
Ingat UN, mereka ngedadak lebih penyayang kepada Juniornya, ngedadak ngga suka malak junior dan bertindak sewena-wena, tapi malah minta maaf dan minta doa kepada juniornya, heemmmmttt.
Ingat UN, mereka jadi setia sama pasangannya dan melupakan selingkuhannya, *lho, apa ini ? heheh*.
          Yang tadinya mereka males-malesan ibadah ngedadak jadi rajin Ibadan, biasanya males-malesan belajar ngedadak jadi rajin belajar malah minta soal-soal tambahan untuk latian ngerjain soal. Tadinya berani nentang ortu dan guru ngedadak patuh dan menghormati guru. Tadinya bertindak sewena-wena dengan juniornya sekarang ngedadak baek hati, suka menolong, dan rajin menabung.
Yang tadinya internet Cuma buka Sosial network trus buka-buka timeline mantan trus galau dan susah move on. Setelah UN datang mereka jadi ngedadak Move on level ekslusif. “mantan ? makanan ringan apa tuh ? siapa tuh ? sori gue gak liat masa lalu, gue selalu ngelihat masa depan…” *ngedadak amnesia*.
Yang tadinya ngetwit/up date status  galau. Setelah UN datang mereka jadi ngedadak bijak. Setiap hari bikin twit yang membangun motivasi “hidup tak selalu bicara tentang cita. Tapi hidup juga harus berbicara tentang cita-cita.”
Keren abis ya ngelihat perubahan siswa-siswa menjelang UN. Kayaknya tu adem bener ngelihatnya, seperti melihat siswa-siswi yang bener-bener pelajar. Tapi disamping itu agak miris juga kalo melihat sisi lain dari UN yang memberatkan Adek-adek putra yang masih kelas 3 sma ini, maklum Soal UNnya sekarang menjadi 10 paket soal. Wah tujuannya bagus biar pada nggak nyontek tapi juga kasihan cuy mereka jadi tertekan dan gugup saat ngerjain tu soal. *pengalaman dulu adja 5paket soal bikin deg-degan setengah maiti apa lagi sekarang 2 kali lipatnya*.
Semoga adek-adek kelas 3 sma bisa mengerjakan soal ujian dengan baik dan mendapatkan nilai yang memuaskan. Dan mendapatkan Universitas yang mereka inginkan. Aminnnn..
 ini ada sedikit gambar dari masa2 sma putra

Baca juga, kisah SMA putra.:
1. Hasil Mufakat Menjawab Bahasa Inggris
2. Jurus2 menaklukan soal UN fisika
3. Saat UN 2012






yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »