Terasingkan


Aku masih diruang sepi ini, tak tahu sudah hari keberapa? bulan keberapa? Aku terjebak diruang-ruang sepi ini gelap, hening, hampa, aku tak merasakan apa-apa. Terasa seperti terasingkan dari dunia ini. Entah aku tak tahu apa yang terjadi, rasanya semua ini sudah nggak pas lagi, ada yang salah pada system kehidupanku, tapi apa?
Aku mencari-cari jawaban atas pertanyaan yang dibuat oleh hatiku yang gelisah penuh tanya, penuh dengan prasarangka, penuh kebingungan atas fatamorgana dari bayanganku. Akhir akhir ini aku merasa teman-teman, sahabat, orang orang disekitarku perlahan-lahan menjauh dari kehidupanku. Atau... apa aku yang menjauh dari mereka tanpa aku sadari?

Dunia terasa mengasingkanku, yang dulu hari-hariku penuh dengan petualangan-petualangan antar sahabat penuh canda tawa dalam melawati banyak hal, tetapi setelah kejadian itu, setelah semuanya jelas terlihat, setelah rahasia kehidupan ini terbongkar, tanpa skat tanpa pembatas, saat aku bisa melihat semuanya dengan jelas, semuanya seakan berbeda semuanya seakan seperti cermin terlihat kebalikan dari diri asli mereka.
Aku muak akan semua ilusi ini, aku bosan dengan omong kosong keadilan yang diteriak-teriakan di TV, aku ingin berontak, aku ingin mengamuk mengeluarkan gelora didalam hati ini. Tapi... berontak tentang apa? Mengamuk kepada siapa? Berontak tentang apa?
Dua bulan yang lalu, saat ada sesuatu yang salah, ada sistem yang berjalan salah, dan walaupun orang-orang menganggapnya biasa, aku selalu berisik memperkarakan semua itu(karena aku tipe orang yang nggak bisa membiarkan sesuatu yang salah tetap berjalan bahkan beranak pinak)  berisik tentang perubahan. Aku tak perduli dianggap teman-teman bahwa aku cari muka, bahwa aku sok tahu, bahwa aku sok kritis, aku tak perduli.
“Lebih baik diasingkan, dari pada menyerah kepada kemunafikan” –gie-
Tapi, semangan membrontak itu sekarang meredup, seiring dengan kegalauan yang melanda pemikiranku saat ini, hanya debu kamar ini yang selalu kutemu , yang selalu ku lihat berubah tanpa suara, tanang, hening, partikelnya berjatuhan ke atas meja perlahan-perlahan.
“Semoga setelah tidurku malam ini, setelah aku bermimpi, semuanya akan kembali seperti dulu, kembali seperti putra yang bersemangat dengan semua daya juang pembrontakan. Putra yang selalu belajar memaknai kehidupan ini dengan bijak, seperti para ‘sufi(musafir)’ yang mengembara mencari arti kehidupan, mencari makna dunia, mencari harta karun mereka”

yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »