Wajah Demokrasi Mahasiswa

Aksi-aksi mahasiswa sepanjang perjalanan Bangsa Indonesia sangat berharga untuk dipelajari serta memaknai aksi mahasiswa hari ini.
 Terdapat jarak yang jauh antara mahasiswa zaman dulu dan mahasiswa zaman sekarang yang memicu pertanyaan eksistensi dan kontribusi dalam kehidupan berbangsa dan bernegara pada mahasiswa saat ini.
 Memang saya tidak hidup dijaman saat mahasiswa-mahasiswa menggulingkan Orde lama Maupun Orde Baru. Dijaman majasiswa yang turun kejalan karena 100% membela kepentingan rakyat. Tapi, semua orangpun tahu bahwa ada jurang pemisah antara mahasiswa dulu dan sekarang.
Sebut saja soal ber-demokrasi pada level kampus kita tercinta. Sepertinya, kita masih harus terus belajar bagaimana mewujudkan demokrasi secara praktikal dan esensial, mengingat terdapat ketimpangan yang kita rasakan di sana-sini. Banyak sekali yang akan kita keluhkan mulai dari soal menjamurnya mahasiswa yang apatis sekaligus pragmatis sampai soal detail-detail peran jajaran wakil mahasiswa yang terlampau sibuk mengibarkan bendera partainya. Itu semua adalah akibat konstruksi demokrasi yang belum kuat mencengkeram akar-akar substansi kehidupan mahasiswa.

Lalu, kiranya mengapa definisi demokrasi di kampus kita (hanya) sampai pada pemungutan suara belaka? Bahkan hal itu pun masih sebatas euforia gairah partisipasi yang terbilang rendah. Demokrasi adalah cermin yang tidak kelihatan. Jika wajah demokrasi sedemikian lemahnya, maka mahasiswa akan terlampau sering berjalan dalam keruwetan yang melelahkan. Kemudian, kita akan muak mendapati kawan kita yang tak acuh lantaran terlalu terobsesi dengan indeks prestasi. Kita juga muak atas kawan-kawan yang hatinya sudah mati, karena ketidak pedulian telah membunuh rasa kepekaan terhadap lingkungan maupun keadaan.
Kita juga akan muak pada otoritas jajaran eksekutor mahasiswa yang menjadi banci berhadapan dengan kepentingan antar golongan. Barangkali terdapat krisis kepercayaan antara satu pihak dan pihak lain yang belum ditumbuhkan melalui tanggung jawab moral sehingga mengakibatkan mahasiswa saling berprasangka, kekuasaan mudah disetir, dan susah mencapai koherensi yang stabil. Tidak mudah memang untuk mengikhtisarkan bagaimana demokrasi dapat berjalan sesuai cita-cita yang kita harapkan. Tapi, jika kita enggan belajar dan berbenah, enggan saling menumbuhkan kepercayaan dan enggan menyuburkan tanggung jawab, pada akhirnya kita hanya akan terus-terusan tersandera oleh keadaan.

yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »