Sesungguhnya Terang Sumurnya Hati

Harapan - Usaha – Hasil
Sejatine Padhang Sumuring Ati. (Sesungguhnya Terang Sumurnya Hati)
Sumber: google.com
Setiap Manusia dilahirkan dengan Hati yang bersih… Bersih bagai Sinar Putih dan terang yang menyinari fikiran manusia yang akan berdampak pada perilakunya di kehidupan bermasyarakat. Seiring berjalannya waktu, maka Laku hidup manusia lah yang seringkali mempengaruhi keberadaan Sinar tersebut. namun Jauh di Lubuk hati manusia yang paling dalam, sinar itu akan tetap menyala. Meskipun berubah ubah intensitasnya… Apakah akan meredup sedikit demi sedikit karena tertutup atau justru semakin terang dan memberi ruang bagi Sinar tersebut untuk menyinari sekitarnya.
Hati Manusia bagai sebuah Modem atau terminal LAN Ilahiyah antara Tuhan dengan hambanya… menjadi jalur komunikasi dan fondasi keyakinan atau keimanan atas kekuasaan Tuhan dan KebesaranNya. Menjadi tempat kita gantungkan segala Do’a dan harapan kita. Semakin kita intens berkomunikasi dan menggunakan jalur komunikasi ini, maka semakin teranglah hati dan fikiran kita.
Dengan permisalan lain, hati manusia bagai sebuah bola lampu pijar yang mendapat suplai listrik dari Tuhannya. Jika selalu kita bersihkan jalur kabel lampu pijar tersebut dari segala hal yang menghambat laju suplai listrik, maka lampu pijar tersebut akan selalu hidup dan menyinari fikiran dan perilaku kita.
Sinar dan Bayangan adalah dua hal yang saling berkaitan satu dengan lainnya sebagai Hukum Alam Sebab Akibat. Bayangan adalah hasil dari Sesuatu yang dibayangkan. Yang terwujud karena ada sinar dari sisi yang lain dari Apa yang dibayangkan. Dan Bayangan akan selalu mengikuti Apa yang dibayangkan dalam bentuk yang berbeda… sesuai posisi sinar yang meneranginya.
Apa yang dibayangkan oleh manusia merupakan Harapan, Mimpi atau Do’a yang menjadi Tujuan dalam menjalani lakon di panggung kehidupan Dunia. Hati yang bersih bagai Sinar, merupakan landasan utama Usaha manusia untuk meraih atau mencapai Tujuan hidupnya. Sementara Hasilnya adalah ujud bayangan yang timbul dari apa yang kita bayangkan (Harapkan).
Setiap orang pasti mempunyai Harapannya sendiri. Dan Jika Kita ingin menemukan atau mendapatkan Bayangannya, semestinya kita harus membuat lampu pijarnya (Hati kita) menyala dan menempatkan Sinar lampu pijar tersebut pada posisi yang tepat sesuai Bayangan yang ingin kita dapatkan dari Harapan/Do’a kita.
Bayangan tak akan kita temukan jika kita tempatkan Hati kita/Lampu Pijar pada posisi sangat tinggi tepat diatas Harapan (Apa yang dibayangkan). Namun Bayangan (Hasil) akan semakin tampak jika kita mau menurunkan sedikit demi sedikit Sinar Lampu Pijar (Hati Kita) kearah sampingnya. Semakin sejajar dengan Apa yang dibayangkan, maka Bayangan akan semakin besar dari Apa yang dibayangkan. Tapi janganlah juga kita tempatkan sinar Lampu Pijar itu pada posisi yang sangat rendah, karena kita justru akan kehilangan Bayangan dari Apa yang kita bayangkan.
Selamat Menata Hati - Meraih Mimpi…

Dan tetaplah Membayangkan Apa yang ingin kita Bayangkan. Karena Bayangan itu akan selalu setia mengikuti Tuannya… selama Sinar Lampu Pijarnya tidak terhalangi.

yang mampumenggambarkan kehidupan gw cuma puisi nya chairil anwar Aku (Chairil Anwar) Kalau sampai waktuku ‘Ku mau tak seorang ‘kan merayu Tidak juga kau Tak perlu sedu sedan itu Aku ini binatang jalang Dari kumpulannya terbuang Biar peluru menembus kulitku Aku tetap meradang menerjang Luka dan bisa kubawa berlari Berlari Hingga hilang pedih peri Dan aku akan lebih tidak perduli Aku mau hidup seribu tahun lagi

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »